Inilah Sejarah Kopi di Eropa

filosofi kopi - Sejarah Kopi di Benua eropa sangat menarik hati bagi para pecinta kopi. Sedikit kami merangkum sejarah kopi di eropa, inilah sejarah kopi di eropa :

PARIS
Paris diperkenalkan pada kopi tahun 1669 oleh Hoşsohbet Nüktedan Süleyman Ağa, yang dikirim oleh Sultan Mehmet IV sebagai duta besar ke istana Raja Louis XIV dari Perancis. Di antara barang duta Ottoman ada beberapa karung kopi, yang ia sampaikan ke Prancis sebagai "minuman ajaib".

Süleyman Ağa dengan cepat menjadi favorit masyarakat tinggi Paris. Aristokrasi Paris menganggapnya sebagai sebuah kehormatan besar untuk diundang untuk berbagi secangkir kopi Turki bersama Süleyman Ağa, yang memberi tahu para tamu dengan kecerdasan dan percakapannya yang menyenangkan. Duta Besar tersebut menceritakan banyak cerita tentang kopi, yang membuatnya mendapatkan sobriquet dari Hoşsohbet, atau pembalap.

Kedai kopi pertama di Paris, Café de Procope, dibuka pada tahun 1686. Ini segera menjadi favorit para literati, tempat yang sering dikunjungi oleh penyair, dramawan terkenal, aktor dan pemusik. Banyak tokoh terkenal seperti Rousseau, Diderot dan Voltaire menjadi terpikat dengan kopi di Café de Procope. Mengikuti tren yang ditetapkan oleh Café de Procope, kedai kopi dibuka di hampir setiap jalan di kota.

VIENNA
1683 menandai berakhirnya Pengepungan Kedua Wina. Saat orang-orang Turki menarik diri, mereka meninggalkan persediaan tambahan mereka. Barang-barang yang ditinggalkan mencakup sejumlah besar tenda, sapi, gandum dan sekitar 500 buah kopi. Orang-orang Wina tidak tahu apa isi isi karung misterius tersebut. Seorang kapten Wina mengklaim bahwa biji kopi itu adalah umpan unta dan memutuskan untuk membuang karung itu ke sungai Donau.


Berita tentang kantong misterius tersebut sampai pada seorang pria bernama Kolschitzky yang pernah tinggal di antara orang Turki selama bertahun-tahun dan telah menjadi mata-mata bagi orang-orang Austria selama pengepungan tersebut. Dia meminta sekarung kopi, yang dia tahu betul, sebagai pembayaran untuk layanan spionase yang berhasil selama pengepungan.

Kolschitzky menyajikan secangkir kecil kopi Turki ke Wina, yang pertama dari pintu ke pintu, dan kemudian di sebuah tenda besar yang dibuka untuk umum. Segera, dia telah mengajarkan orang Wina bagaimana mempersiapkan dan menikmati minumannya. Jadi Wina berkenalan dengan kopi.

Kedai kopi Wina yang dibuka selama periode ini memberi contoh untuk kedai kopi di banyak negara lain.

LONDON
Inggris pertama kali berkenalan dengan kopi pada tahun 1637 ketika seorang Turki memperkenalkan minuman tersebut ke Oxford. Dengan cepat menjadi populer di kalangan siswa dan guru yang mendirikan "Klub Kopi Oxford".
Kedai kopi pertama di Oxford dibuka pada tahun 1650 dan disebut "Malaikat".
Pada tahun 1652, seorang Yunani bernama Pasqua Rosée membuka kedai kopi pertama di London. Dengan menggunakan pengetahuannya yang luas tentang bagaimana mempersiapkan dan menyeduh kopi Turki, dia mengenalkan teman dan kliennya dengan selera yang tak tertandingi.

Pada tahun 1660, gudang kopi London telah menjadi bagian integral dari budaya sosialnya. Masyarakat umum membagikan kedai kopi "Penny Universities" karena mereka dilindungi oleh penulis, seniman, penyair, pengacara, politisi dan filsuf. Kedai kopi di London menawarkan lebih dari sekadar sekedar minum kopi panas: satu sen biaya masuk memungkinkan mereka mendapatkan keuntungan dari percakapan intelektual yang mengelilinginya.

BELANDA
Sejarah kopi di Belanda sangat berbeda dengan negara-negara lain, karena bertahun-tahun Belanda lebih memperhatikan kopi sebagai komoditas perdagangan daripada sebagai minuman.

Kopi pertama kali sampai di negara tersebut melalui Yaman pada abad ke-17. Belanda mulai menanam kopi di koloninya. Pada tahun 1699, biji kopi ditanam di pulau Jawa, sehingga meletakkan dasar bagi perkebunan kopi di Indonesia. Pada tahun 1711, biji kopi Jawa pertama dijual di pasar terbuka di Amsterdam.

Kedai kopi pertama di Belanda dibuka pada tahun 1660an. Dengan gaya unik mereka yang menampilkan dekorasi yang kaya, suasana hangat dan taman yang rimbun, mereka berdiri keluar dari kedai kopi di negara lain. Terletak terutama di distrik keuangan kota-kota Belanda, mereka dikenal sebagai tempat para pedagang dan pemodal melakukan pertemuan bisnis.

Pada tahun 1680-an, Belanda mengenalkan kopi ke Skandinavia, wilayah yang saat ini memiliki konsumsi kopi per kapita tertinggi di dunia.

JERMAN
Kopi diperkenalkan ke Jerman pada tahun 1675. Kedai kopi pertama dibuka pada tahun 1679-1680 di Hamburg, Bremen dan Hanover.

Mula-mula kopi dianggap sebagai minuman kaum bangsawan. Kelas menengah dan bawah tidak diperkenalkan ke kopi sampai awal abad ke-18, dan baru lama kemudian disiapkan dan dikonsumsi di rumah.

Karena kedai kopi adalah domain pria, wanita kelas menengah mendirikan "klub kopi" mereka sendiri.

Artikel Terkait