KOPI ARABIKA

KOPI ARABIKA - Jika Anda sudah bergelut di dunia kopi untuk jangka waktu tertentu, Anda mungkin pernah mendengar istilah kopi Arabika dan Robusta. Tapi apa artinya? Nah, untuk membuatnya hanya Arabika dan Robusta adalah istilah yang mengacu pada "spesies" yang dimiliki kopi juga.

Kopi memiliki lebih dari 100 spesies tapi, Arabica dan Robusta adalah helai yang paling banyak dikonsumsi. Kami telah mengumpulkan daftar singkat perbedaan antara 2 spesies untuk membantu Anda memperluas pengetahuan kopi Anda! Nikmati!


1. Rasa
Mungkin perbedaan yang paling jelas antara kopi Arabika dan Robusta adalah rasanya. Kopi Arabika dan Robusta tumbuh sangat berbeda sehingga menghasilkan profil rasa yang berbeda secara radikal (lebih banyak lagi nanti). Robusta biasanya digambarkan sebagai rasa "bersahaja" atau "kenyal". Arabika di sisi lain memiliki beragam profil rasa (lihat blog kami di roda rasa SCAA lebih).

2. Kondisi Tumbuh
Perbedaan besar antara Kopi Arabika dan Robusta adalah kondisi di mana mereka tumbuh. Kopi arabika tumbuh di mana-mana di atas 600 m di puncak gunung dan lingkungan tropis. Sedangkan kopi Robusta tumbuh dimana saja dari permukaan laut sampai sekitar 600m. Kopi Robusta juga menghasilkan buah yang lebih keras dan karenanya tidak begitu rentan terhadap serangga sial. Arabika di sisi lain lebih rapuh dan bisa rusak oleh serangga.



3. Kandungan Kafein
Menurut Anda, apa yang mengandung lebih banyak kafein? Arabika atau Robusta? Anehnya kebanyakan orang akan mengatakan Arabika tapi, kopi Robusta sebenarnya memiliki kandungan kafein lebih tinggi. Robusta sering digunakan dalam kopi instan dan sebagai aditif campuran untuk membantu memberi campuran kopi tertentu sebagai "sentakan" ekstra. Faktanya, Robusta memiliki sekitar 2,7% kandungan kafein sementara Arabica memegang 1,5%

4. Ciri Fisik Biji Kopi Arabika
Biji robusta biasanya lebih berbentuk melingkar dan berwarna lebih gelap. Sedangkan biji Arabika biasanya berwarna coklat lebih terang dan lebih berbentuk oval daripada melingkar.

5. Gula
Kopi Arabika mengandung gula dua kali lebih banyak dari pada Robusta. Yang akan menjelaskan rasa pahit di Robusta dan mengapa kita cenderung menyukai kopi Arabika lebih baik biasanya.

6. Budidaya
Kira-kira 75% produksi kopi dunia berbahasa Arab dan 25% Robusta. Brasil adalah penghasil Arabika terbesar di dunia dan Vietnam adalah produsen terbesar Robusta.

Satu hal yang perlu diingat adalah preferensi rasa dan profil akan bervariasi dari orang ke orang. Ada banyak orang yang menikmati campuran Robusta yang bagus ditambah yang lain lebih memilih Arabica 100%. Nikmati dan pastikan untuk berbagi.

Biji kering "biji" diroasting, digiling, dan diseduh untuk membuat salah satu dari dua minuman paling penting di dunia barat. Di negara asalnya, Ethiopia, digunakan sebagai pengunyah sejak zaman kuno, juga dimasak dalam mentega untuk membuat kue-kue kental.

Di Arabia minuman fermentasi dari pulp dikonsumsi. Kopi banyak digunakan sebagai penyedap, seperti es krim, kue kering, permen, dan minuman keras. Sumber kafein, biji masak kering digunakan sebagai stimulan, saraf, dan diuretik, bekerja pada sistem saraf pusat, ginjal, jantung, dan otot. Orang Indonesia dan Malaysia menyiapkan infus dari daun kering. Bubur kopi dan perkamen digunakan sebagai pupuk dan mulsa, dan kadang-kadang diumpankan ke ternak di India. Coffelite, sejenis plastik, terbuat dari biji kopi.

Kayu keras, padat, tahan lama, membutuhkan polesan yang baik, dan cocok untuk meja, kursi, dan turnery. Kopi dengan yodium digunakan sebagai deodoran (List dan Horhammer, 1969-1979). Kafein telah digambarkan sebagai herbisida alami, secara selektif menghambat perkecambahan benih Amaranthus spinosus (Rizvi et al, 1980). Kafein adalah aditif yang tersebar luas dalam pil diet over-the-counter, pembunuh rasa sakit, dan stimulan (Duke, 1984b).

Obat tradisional
Dilaporkan sebagai analgesik, anaphrodisiac, anoreksia, antidotal, kardiotonik, stimulan CNS, counterirritant, diuretik, hipnotik, laktagog, nervus, stimulan, kopi adalah obat tradisional untuk asma, keracunan atropin, demam, flu, sakit kepala, sakit kuning, malaria , migrain, narcosis, nephrosis, keracunan opium, luka, dan vertigo (Duke dan Wain, 1981; List dan Horhammer, 1969-1979).

Kimia
Handbuch Rager (List dan Horhammer, 1969-1979) mengabdikan halaman-halaman cetak halus untuk bahan kimia yang dilaporkan dari kopi, tetapi mungkin yang paling berbahaya adalah asetaldehida, adenin, kafein, asam klorogenat, guaiacol, asam tanat, teobromin, trigonelline. Tyler (1982) menghasilkan bagan yang membandingkan berbagai sumber kafein yang saya tambahkan angka bulat dari Palotti (Industric Alimentaire 16 :) (1977).

Pada manusia, kafein, 1,3,7-trimethylxanthine, didemetilasi menjadi tiga metabolit utama: theophylline, theobromine, dan paraxanthine. Sejak awal abad ke-20, teofilin telah digunakan dalam terapi untuk bronkodilasi, untuk kegagalan ventrikel akut, dan untuk kontrol jangka panjang asma bronkial. Pada 100 mg / kg theophilin adalah fetotoxic untuk tikus, tetapi tidak ada kelainan teratogenik yang dicatat.

Dalam terapi, theobromine telah digunakan sebagai diuretik, sebagai stimulan jantung, dan untuk pelebaran arteri. Tetapi pada 100 mg, theobromine adalah fetotoxic dan teratogen (Collins, FDA By-lines No. 2, April 1981). Leung (1980) melaporkan dosis yang fatal pada manusia pada 10.000 mg, dengan 1.000 mg atau lebih mampu menginduksi sakit kepala, mual, insomnia, gelisah, kegembiraan, delirium ringan, tremor otot, takikardia, dan ekstrasistol.

Leung juga menambahkan "kafein telah dilaporkan memiliki banyak kegiatan lain termasuk aktivitas mutagenik, teratogenik, dan karsinogenik; untuk menyebabkan peningkatan tekanan intraokular sementara, untuk memiliki efek menenangkan pada anak-anak hiperkinetik menyebabkan sakit kepala kronis berulang.

Minum kopi juga telah dikaitkan dengan infark miokard ... kanker saluran kemih bawah (misalnya kandung kemih), ovarium, bersujud, dan lain-lain. " Sebagian besar laporan ini telah ditentang (Leung, 1980). Menurut Tiscornia et al (Rev. Ital. Sostanze Grasse 56 (8): 283. 1979) fraksi sterol minyak biji kopi mengandung 45,4-56,6% sitosterol, 19,6-24,5% stigmasterol, 14,8-18,7% campesterol, 1,9-14,6 % 5-avenasterol, 0,6-6,6% 7-stigmasterol, dan jejak kolesterol dan 7-avenasterol.

Bubuk kopi adalah pakan ternak yang berharga, tidak enak untuk sapi pada awalnya. Pulp ini sebanding dengan jagung dalam total protein, dan lebih unggul dalam kandungan kalsium dan fosfor. Di India, pakan ternak pada pulpa tanpa efek sakit yang jelas. Abu dari kulit "cherry" kaya akan potash dan karenanya membentuk kotoran yang berharga. Bubur kopi kering udara mengandung 1,34% N, 0,11% asam fosfat (P2O5) dan 1,5% kalium (K2O). Setelah pengomposan nilai-nilai ini berubah menjadi 0,91% N, 0,31% P2O5, 0,71% K2O (C.S.I.R., 1948-1976).

Daun dan menolak benih juga dapat digunakan sebagai kompos. Daun dilaporkan mengandung, per 100 g, 300 kalori, 6,4% air, 9,3% protein, 5,5 g lemak, 66,6 g total karbohidrat, 17,5 g serat, 12,2 g abu, 1910 mg Ca, 170 mg P, 96,6 mg Fe, 2360 ug karoten setara, 0,00 mg tiamin, 0,21 mg riboflavin, dan 5,2 mg niacin. Biji mengandung per 100 g, 203 kalori, 6,3% air, 11,7 g protein, 10,8 g lemak, 68,2 g total karbohidrat, 22,9 g serat, 3,0 g abu, 120 mg Ca, 178 mg P, 2,9 mg Fe, 20 4 beta- setara karoten, 0,22 mg tiamin, 0,6 mg riboflavin, dan 1,3 mg niacin (Duke, 1981b).

Kopi mentah mengandung ca 10% minyak dan lilin yang dapat diekstrak dengan petroleum eter. Asam lemak terutama terdiri dari asam linoleat, oleat, dan palmitat, bersama dengan sejumlah kecil asam miristat, stearat, dan arakid. Dari materi yang tidak dapat dilarutkan, sebuah fitosterol, sitosterol, kafein, caffeol, dan tokoferol telah diisolasi.

Di antara komponen yang diidentifikasi dari minyak atsiri hadir dalam kopi roasting adalah: acetaldehyde, furan, furfuraldehyde, furfuryl alcohol, pyridine, hidrogen sulfida, diacetyl, methyl mercaptan, furfuryl mercaptan, dimethyl sulphide, acetylpropionyl, asam asetat, guaiacol, vinil guaiacol, pyrazine , n-metilpirol, dan metil carbinol. Semua zat ini tidak ada sebelum biji kopi yang dicabut; beberapa tidak diragukan lagi merupakan produk dari proses pemanggangan dan yang lainnya diproduksi oleh dekomposisi prekursor yang lebih kompleks (C.S.I.R., 1948-1976).

Toksisitas
Sebagai peminum jangka panjang dari 5-10 cangkir kopi sehari, saya tidak berpikir saya melakukan sendiri nikmat dengan minum kopi. Tetap saja saya akan mengutip beberapa hal yang mengkhawatirkan yang telah saya baca. Tyler (1982) mengutip "beberapa bukti yang mengaitkan kopi dan kanker pankreas." "... Kafein ... dalam jumlah besar menghasilkan banyak efek samping yang tidak diinginkan - dari kegelisahan dan insomnia hingga detak jantung yang cepat dan tidak teratur, peningkatan gula darah dan kadar kolesterol, asam lambung berlebih, dan mulas. Ini pasti teratogen pada tikus" (Tyler, 1982).

Michael Jacobson mengutip banyak penelitian pada hewan hamil dan manusia di mana setara dengan 3-4 cangkir kopi setiap hari menyebabkan cacat lahir seperti langit-langit celah dan tulang yang hilang (Washington Star, 20 Desember 1978). Saya mencari dokumentasi MMWR untuk rumor yang saya dengar bahwa beberapa orang terbunuh dalam satu tahun oleh irigasi kolon dengan kopi, lebih dari yang dibunuh oleh semua ramuan lain yang digabungkan tahun itu (tidak termasuk alkohol, kokain, heroin, marijuana, dan tembakau). Pada beberapa individu, kafein menyebabkan kegugupan, kegelisahan, kegembiraan dan insomnia.

Pasien dengan ulkus peptikum, hipertensi, dan gangguan kardiovaskular dan saraf lainnya biasanya disarankan oleh dokter mereka untuk tidak minum kopi. Asam klorogenik dapat menginduksi rinitis dan dermatitis pada pekerja yang terlibat, dalam memanggang, menyortir, atau menggiling kopi (Morton, 1977). Mitchell dan Rook (1979) mencatat bahwa peran asam klorogenik dalam gejala pernapasan didiskontokan. Masih pekerja mengembangkan asma, dermatitis, rinitis, dan urtikaria. Menghirup debu biji kopi dapat menghasilkan paru-paru pekerja kopi, sejenis alveolitis alergika. Ekstrak kopi adalah GRAS ([[section]] 182,20), tetapi status GRAS dari kafein ([[section]] 182.1180) sedang dikaji ulang (Duke, 1984b).

Deskripsi
Cemara hijau, semak gundul atau pohon kecil, hingga 5 m tinggi ketika belum dipangkas; daun berseberangan, hijau tua, glossy, elips, berujung acuminate, pendek-petioled, panjang 5-20 cm, lebar 1,5-7,5 cm, biasanya 10-15 cm dan lebar 6 cm; bunga putih, harum, dalam kelompok aksiler, membuka secara bersamaan 8-12 hari setelah pembasahan; corolla tubular, panjang 1 cm, 5-lobed; kelopak kecil, berbentuk cangkir; buah drupe, sekitar 1,5 cm panjang, oval-elips, hijau ketika belum dewasa, matang kuning dan kemudian merah, hitam pada saat pengeringan, 7-9 bulan hingga jatuh tempo; biji biasanya 2, ellipsoidal, panjang 8,5-12,5 mm, permukaan bagian dalamnya sangat beralur, terutama terdiri dari endosperma kornea hijau dan embrio kecil; polyembryony direkam. 2.500 biji kering / kg. (Reed, 1976).

Plasma nutfah
Dilaporkan dari African Centre of Diversity, kopi Arabika, atau cvs darinya, dilaporkan dapat mentoleransi penyakit, pH tinggi, serangga, laterit, pH rendah, Photoperiod, naungan, lereng, dan virus (Duke, 1978). Banyak varietas dan kultivar dicatat dengan 'Khas', 'Bourbon', 'Mundo Novo', dan 'Caturra', paling populer di Brasil. C. arabika hanyalah tetraploid alami dan kopi yang benar-benar subur. Lebih dari 30 mutan diakui.

Resistensi penyakit dan resistansi dingin berkembang menjadi beberapa kultivar. 'Kona', tumbuh di Hawaii, dengan rasa ringan; 'Harrar', tipe Ethiopia; 'Caracolla' atau 'Pea Berries' adalah biji atau buncis yang berasal dari satu gantinya dua buah berry, biasanya dikembangkan di ujung cabang. Persilangan antara dua spesies diploid, C. eugenioides S.Moore dan C. liberica Bull, telah menghasilkan hibrida dengan dedaunan mirip dengan C. arabika (Reed, 1976). Beberapa cv adalah hari yang pendek, yang lainnya tidak dapat ditentukan. (x = 11, 2n = 44).

Distribusi
Meskipun namanya, C. arabica berasal dari Ethiopia, di mana ia tumbuh pada ketinggian antara 1.375 hingga 1.830 m. Diyakini telah diperkenalkan ke Arab sebelum abad ke-15. Ini pertama kali ditanam di Jawa pada tahun 1690, dan pada awal abad ke-18 dibawa ke Suriname, Martinique, dan Jamaika. Budidaya segera menyebar ke seluruh Hindia Barat dan Amerika Tengah dan wilayah yang menguntungkan di Amerika Selatan. Kemudian, mencapai India dan Sri Lanka. Hari ini, hampir 90% dari kopi dunia berasal dari spesies ini (Morton, 1977).

Ekologi
Mulai dari Warm Temperate Dry to Rain (dengan sedikit atau tanpa es) melalui Tropical Very Dry to Wet Forest Life Zones, kopi dilaporkan dapat mentoleransi curah hujan tahunan 4,8 hingga 42,9 dm (rata-rata 109 kasus = 15,8), suhu tahunan 16,0 sampai 28,5 ° C (rata-rata 108 kasus = 24,8), dan pH 4,3 hingga 8,4 (rata-rata 45 kasus = 6,4) (Duke, 1978, 1979). Kopi Arabika tumbuh subur dari daerah tropis yang lembab ke daerah beriklim sedang dari 5 ° LU. hingga 34 ° S lat. di mana suhu rata-rata 11-26,5 ° C, dan dari ketinggian sealevel hingga 2.500 m.

Curah hujan harus teratur, berlimpah, dan terdistribusi dengan baik, dari 800-2.500 mm. Kondisi ideal di khatulistiwa adalah 1500-1800 mm. Musim yang pendek dan relatif kering dapat memfasilitasi pembungaan dan / atau penyerbukan. Tanah Etiopia asli berwarna merah tua hingga coklat-merah lateritic loams atau lempung liat asal vulkanik kesuburan tinggi hingga sedang dengan pH 5.3-6.6. Di Brasil, tanah serupa digunakan ditambah tipe podsolik merah kuning dengan pH 5-7. PH optimal telah disarankan sebagai 4,5-7,0.

Penanaman
Perbanyakan biasanya dengan biji; Namun, tunas, okulasi, dan stek telah digunakan. Metode tradisional tanaman di tanah perawan adalah dengan memasukkan 20 biji di setiap lubang 3,5 x 3,5m pada awal musim hujan. Setengahnya dihilangkan secara alami. Di Brasil, metode yang lebih berhasil adalah membesarkan bibit di pembibitan yang teduh. Pada 6-12 bulan, bibit dibawa ke ladang, dikeraskan, dan kemudian ditanam di lahan berkontur 2-3 m terpisah dalam 3-5 m baris. Lubang disiapkan 40 x 40 x 40 cm dan 4 bibit ditempatkan di masing-masing. Tanaman mungkin dinaungi oleh pohon yang lebih tinggi atau dibiarkan tidak tersentuh. Kopi sering ditumpangsarikan dengan tanaman pangan, seperti jagung, biji, atau beras, selama beberapa tahun pertama. Kontrol gulma bersih diperlukan sepanjang musim.

Pemangkasan adalah praktik umum di beberapa kabupaten. Mulsa dan pupuk hijau biasanya digunakan dengan pupuk kimia yang semakin banyak digunakan. Aplikasi yang umum terdiri dari 175 g N per bush, 100 g P, dan 175 g K. P dan K ditambahkan dalam dua aplikasi dan N ditambahkan selama periode yang lebih lama dengan 4-5 aplikasi. Elemen lain ditambahkan sebagai tanah membutuhkannya. Shading cenderung mendukung pertumbuhan daun dan tunas dengan mengorbankan pertumbuhan akar. Ini mungkin berguna ketika tanaman masih muda, tetapi kemudian naungan dapat mengurangi hasil, terutama ketika pohon dibuahi.

Panen
Usia ekonomi rata-rata tanaman 30-40 tahun, dengan beberapa perkebunan berusia 100 tahun masih bertahan. Pohon-pohon datang ke bantalan 3-4 tahun setelah tanam dan dalam kondisi penuh pada 6-8 tahun. Buah-buahan matang 7-9 bulan setelah berbunga. Pemilihan yang selektif dari buah merah matang menghasilkan kualitas tertinggi. Tanaman matang selama beberapa minggu. Di Brasil, semua buah ditelanjangi pada satu waktu ke kain tanah, biasanya pada bulan April sampai Juni; di Ethiopia, musim panen adalah Oktober hingga Desember setelah musim hujan. Buah beri dikeringkan di bawah sinar matahari; di beberapa area lembab, panas buatan digunakan. Pengambilan setelah memilih semakin dipraktekkan. (Reed, 1976).

Hasil dan Ekonomi
Standing Ethiopian liar menghasilkan 200-300 kg / ha / tahun kopi bersih, dengan 1 MT / ha sebagai maksimum. Biaya produksi adalah 20 30 sen / kg. Hasil rata-rata Brasil adalah 400 kg / ha dengan hasil rekor 6.600 kg / ha. Biaya produksi 14-55 sen / kg. Pada tahun 1979, angka hasil produksi rendah dunia adalah 120 kg / ha di Sao Tome, produksi internasional adalah 521 kg / ha, dan hasil produksi dunia yang tinggi adalah 1.736 di Sri Lanka. Daun-jatuh dari fincas kopi harus 1-2 kali produksi, pemangkasan produksi 1-2 kali, culls 1/4 kali produksi, bubur 1/2 kali produksi, biji mantel 1/10 kali produksi.

Kopi Arabika merupakan 90% kopi dunia; produksi dunia menjadi sekitar 70,7 juta kantong masing-masing 60 kg. Produsen terbesar dalam urutan adalah: Brasil, Kolombia, Pantai Gading, Meksiko, Angola, Uganda, Indonesia, El Salvador, Ethiopia, dan Guatemala. Setelah mengimpor rekor 6,1 juta pon kafein pada tahun 1981, para pemasok AS melaporkan bahwa permintaan menurun drastis selama kuartal pertama tahun 1982.

Impor kafein sintetis rata-rata 330.000 pound per bulan pada tahun 1982, cf 513,205 pada tahun 1981. Terutama sebagai hasil dari diet baru formulasi yang menggabungkan kafein dengan fenilpropanolamin, beberapa pengamat memperkirakan bahwa aplikasi farmasi menyumbang mungkin 40% dari semua konsumsi kafein pada tahun 1980, dibandingkan dengan biasanya 25-30% (CMR, 1982).

Energi
Produksi kopi biasanya menghasilkan setidaknya empat jenis residu (1) pemangkasan, (2) culls, (3) pulp, dan (4) kulit biji. Sampai saya dapat menemukan angka yang dipublikasikan, saya memperkirakan bahwa pohon dapat dipangkas 1-5 MT / ha / tahun, (tergantung pada zona kehidupan, umur, naungan dan penyakit) setelah panen tanpa kerugian besar dalam produksi. Purseglove (1968-72) menjelaskan lima metode pemangkasan.

Tanaman di atasnya untuk memeriksa pertumbuhan ke atas dan mendorong pembentukan cabang sekunder. Pemangkasan harus menyingkirkan semua tunas yang memiliki bunga atau buah, cabang mati dan sakit, serta cabang yang kusut. Di India, tanaman panen cenderung dua tahunan - tanaman berat bergantian dengan tanaman ringan.

Pemangkasan drastis rutin setiap tahun bertindak sebagai pemeriksaan terhadap kebiasaan dua tahunan yang mengarah pada hasil yang lebih sistematis tetapi moderat. Menurut NAS (1977b), kulit biji kopi merah kering memiliki potensi energi 3.500 kalori per kg, dibandingkan dengan 10.000 untuk bahan bakar minyak, 11.000 untuk gas alam. Coffee hulls mengandung 3.885, dan kopi robusta kering mengandung 3,915 kalori. Burkill (1966) melaporkan bahwa 1 pulp buah MT harus menghasilkan 127 liter alkohol.

Biaya proses pemanfaatan bisa relatif rendah, seperti penggunaan produk limbah - bubuk kopi atau sampah, serbuk gergaji, ampas tebu, atau kulit biji - sebagai bahan bakar oleh perusahaan yang memproduksinya. Limbah ini dapat dibakar secara langsung atau diubah menjadi etanol, reetanol atau metana. Jika pohon naungan legum ditanami dengan kopi, kita mengharapkan lebih banyak kayu bakar dari tumpangsari dan kurang dari kopi. Kontribusi energi dari fiksasi nitrogen legum tumpang sari tidak selalu tidak signifikan. Kopi muda dapat ditumpangsarikan dengan biji, biji tanah atau biji panjang untuk dua atau tiga tahun pertama untuk keuntungan.

Purseglove melaporkan hasil lebih dari ca 2.000 Kg / ha kopi bersih di Hawaii, dengan rata-rata ca 360 di Brasil, 450 di Kolombia, 720 di El Salvador, 850 di Kosta Rika, dan 896 di Kenya. Menurut Purseglove, biji yang cacat terkadang diambil dengan tangan. Ini lenyap atau menolak, mungkin atau mungkin tidak muncul dalam angka produksi, yang tersisa di peternakan atau pabrik pengolahan.

Saya akan memperkirakan pemusnahan pada 5-25% panen. Culls bisa difermentasi untuk produksi alkohol. Di Panama, saya diberitahu oleh Sitton Coffee Company bahwa ampasnya merupakan 50% dari buah hijau, kulit biji (dibakar dengan solar) 5% dari biji kering. Di Puerto Rico, diperkirakan satu acre menghasilkan 1.500 lbs. dari pasar kopi per acre akan menyediakan sekitar 2 1/2 ton pulp per tahun (USDA Production Research Report No. 32, 1959).

Faktor Biotik
Raw and Free (1977) menemukan bahwa semak-semak yang dikurung dengan lebah menghasilkan 52% lebih banyak berry daripada semak-semak yang dikurung tanpa lebah. Hasil dari semak-semak yang tidak dikurung adalah perantara. Efek ini lebih ditandai pada semak-semak di bawah sinar matahari penuh.

Dari sekian banyak serangga yang ditangkap dari bunga-bunga semak-semak yang tidak dikurung, lebah madu lebih berlimpah. Banyak jamur yang menyerang tanaman kopi Arabika, di antaranya adalah: Aithaloderma longisetum, Armillaria mellea, Ascochyta tarda, Botrytis cinerea, Botryodiploidia theobromae, Capnodium brasiliense, Cephaleuros mycoidea, C. virescens, Ceratocystis fimbriata, Cercospora coffeicola, Colletotrichum coffeanum, C. dematium, C. coffaephilum, Corticium salmonicolor, C. solani, Curvularia prasadii, Cyphella heveae, Fomes lamonensis, F. lignosus, Fusarium bulbigenum, F. coffeicola, F. decemcellulare, F. diversisporum, F. equiseti, F. graminearum, F. lateritium , F. moniliforme, F. oxysporum, F. semitectum, F. solani, F. sporotrichioides, F. stilboides, F. tumidum, Gloeosporium coffeanum, F. coffeicola, Glomerella cingulata, G. coffeicola, Hemileia vastatrix, Hymenochaete noxia, Irenina isertiae, Leptosphaeria coffeicola, L. coffeigena, Macrophomina phaseoli, Meliola coffeae, M. psychotriae, Mycena citricolor, Mycosphaerella coffeae, M. coffeicola, Myrothecium advena, Nectira tropica, Nematospora c oryli, N. gossypii, Phyllosticta coffeae-arabika, Ph. coffeicola, Physarum cinereum, Polyporus coffeae, P. occidentalis, Rhizoctonia bataticola, R. lamellifera, R. solani, Rosellinia bunodes, Rostrella coffea, Sarsopodium coffearum, Sclerotium rolfsii, Scolecopeltis longispora , Septoria coffea, S. berkeleyi, Stilbella flavida, Tripospermum gardneri, Xylaria rhizocala. Pseudomonas garcae adalah penyakit bakteri, dan pitting batang disebabkan oleh virus. Cuscuta dan Loranthus spp. parasitisasi pohon di beberapa area. Sapu penyihir juga terjadi.

Banyak nematoda telah ditemukan dengan pohon kopi Arabika, termasuk yang berikut: Achromadora longiseta, Aphelenchoides parietinus, Aphelenchus coffeae, Cephalobus persegnis, Criconemella curvata, Cryptonchus abnormis, Ditylenchus procerus, Dorylaimus subulatus, Eucephalobus filiformis, E. longatus, Helicotylenchus concavus, H. erythrina, Ironus ignavus, Meliodogyne africana, M. coffeicola, M. exigua, M. incognita, Monochus gymnolaimus, Paratylenchus besoekianus, Pratylenchus brachyurus, P. coffeae, P. pratensis, Radopholus similes, Rotylenchulus sp., Tricephalobus longicaudatus, Trichodorus sp. , Tylenchus acutocaudatus, T. caudatus, Xiphinema basilgoodeyi, X. brevicolla, X. insignis, X. radicidola (Golden, pc, 1984). Banyak serangga menyerang tanaman kopi pada berbagai tahap dan pada berbagai struktur. Agen pertanian lokal harus dikonsultasikan.

Referensi
  • Burkill, J.H. 1966. A dictionary of economic products of the Malay peninsula. Art Printing Works, Kuala Lumpur. 2 vols.
  • C.S.I.R. (Council of Scientific and Industrial Research). 1948-1976. The wealth of India. 11 vols. New Delhi.
  • Duke, J.A. 1978. The quest for tolerant germplasm. p. 1-61. In: ASA Special Symposium 32, Crop tolerance to suboptimal land conditions. Am. Soc. Agron. Madison, WI.
  • Duke, J.A. 1979. Ecosystematic data on economic plants. Quart. J. Crude Drug Res. 17(3-4):91-110.
  • Duke, J.A. 1981b. The gene revolution. Paper 1. p. 89-150. In: Office of Technology Assessment, Background papers for innovative biological technologies for lesser developed countries. USGPO. Washington.
  • Duke, J.A. 1984b. Borderline herbs. CRC Press. Boca Raton, FL.
  • Duke, J.A. and Wain, K.K. 1981. Medicinal plants of the world. Computer index with more than 85,000 entries. 3 vols.
  • Leung, A.Y. 1980. Encyclopedia of common natural ingredients used in food, drugs, and cosmetics. John Wiley & Sons. New York.
  • List, P.H. and Horhammer, L. 1969-1979. Hager's handbuch der pharmazeutischen praxis. vols 2-6. Springer-Verlag, Berlin.
  • Mitchell, J.C. and Rook, A. 1979. Botanical dermatology. Greenglass Ltd., Vancouver.
  • Morton, J.F. 1977. Major medicinal plants. C.C. Thomas, Springfield, IL.
  • N.A.S. 1977b. Leucaena: promising forage and tree crop for the tropics. National Academy of Sciences, Washington, DC.
  • Palotti, G. 1977. The 'time for a Coca Cola' may not be right. Industrie Alimentairi 16(12):146-148.
  • Raw, A. and Free, J.B. 1977. The pollination of coffee (Coffea arabica) by honeybees. Trop. Agr. 54(4):365-370.
  • Reed, C.F. 1976. Information summaries on 1000 economic plants. Typescripts submitted to the USDA.
  • Rizvi, S.J.H., Jaiswal, V., Muierji, D., and Mathur, S.N. 1980. 1,3,7- trimethylxanthine--a new natural herbicide: its mode of action. Plant Physiology 65(6):(Abstr.)Suppl. p. 99.
  • Tyler, V.E. 1982. The honest herbal. George F. Stickley Co., Philadelphia, PA.

Artikel Terkait