Warna Roasting Kopi Penentu Level dan Karakter

filosofi kopi - Warna Roasting Kopi - Kata-Kata untuk Warna sangrai, Pawel, dalam respon baru-baru ini ke blog saya “Boomeranging to Super Light Roast,” menanyakan apakah dia harus memesan kopi favoritnya, di Pulau Sumatera Gayo Organic dari wilayah Aceh, di “City +” atau “Full City” yang agak gelap. menjawab pertanyaannya sendiri, menurut saya, dengan menulis bahwa hanya ada satu cara untuk mengetahuinya, dan itu adalah dengan mencoba kedua versi.

Tapi tanggapannya mengingatkan saya pada tema lain dalam diskusi rumit seputar warna sangrai, dan satu yang tampaknya menyebabkan pendatang baru untuk kopi khusus khususnya kebingungan yang cukup besar. Ini adalah pertanyaan nama untuk warna biji sangrai (atau lebih tepatnya, tingkat sangrai.

Pada hari-hari awal kopi khusus Amerika ada beberapa konsistensi dalam terminologi warna sangrai. Representasi linguistik warna sangrai berlari: cahaya atau kayu manis / sedang / kota (sedikit lebih gelap dari sedang) / gelap penuh (sedikit lebih gelap), kemudian pergi ke Eropa dengan Wina (tepat ke celah kedua) / Cahaya Prancis / Espresso / Italia , dan di ujung gelap terakhir, Prancis gelap. Ada variasi, tetapi urutannya kurang lebih jelas.

Lalu datanglah Starbucks, dan semuanya menjadi semakin gelap di mana-mana, khususnya di Pantai Barat. Begitu banyak sehingga beberapa tahun yang lalu kami menerima sampel dari penyangrai West Coast yang diberi label "Light Roast." Secara harfiah, kopi ini - yang diukur dengan mesin - lebih gelap dari pada Starbucks House Blend. Jika Starbucks ringan, apa yang "sedang" untuk roaster ini? sangrai gelap, tentu saja, sangrai yang sangat gelap. Dengan kata lain, seluruh nomenklatur warna sangrai telah dipindahkan secara meyakinkan menuju ujung gelap spektrum. Pada masa itu, kegelapan lama adalah cahaya baru.


Seperti yang saya sarankan di blog terakhir saya, perpindahan dari yang lebih gelap ke yang lebih gelap telah membalik arah, dan kami berada dalam pergolakan reaksi kembali ke arah sangrai ringan yang benar dan biji sangrai sedang yang benar.

Dalam proses tesis warna sangrai dan antitesis ini, bagaimanapun, bahasa khusus lama untuk warna sangrai telah cukup banyak ditinggalkan dalam kekacauan tanpa arti. Apa yang akan menggantikan bahasa lama? Apakah itu akan dihidupkan kembali? Apakah perlu dihidupkan kembali? Penggunaan perusahaan favorit Roast menggunakan istilah tradisional City dan Full City tampaknya cukup banyak dalam kalibrasi dengan penggunaan roaster khusus kedua istilah ini.

Banyak roaster paradigma baru yang tidak menjelaskan warna sangrai sama sekali, saya kira menyiratkan bahwa tingkat di mana mereka telah menyangrai kopi hanyalah "benar" sangrai untuk kopi hijau dan platform pembuatan. Seperti yang sering terjadi. Mereka pada dasarnya mengatakan bahwa mereka membiarkan kopi hijau menuntun mereka. Atau mereka mungkin menggunakan representasi grafis, semacam termometer warna sangrai “terang ke gelap”, yang merupakan solusi komunikasi yang baik, saya pikir, mengingat kebingungan bahasa deskriptif lama.

Di Coffee Review, kita sudah lama menyerah pada nama-nama romantis atau tradisional untuk warna sangrai, dan memilih untuk versi dari rangkaian penamaan Specialty Coffee Association of America, yang berjalan: Light / Medium / Medium Dark / Dark / Very Dark , yang kami tambahkan "Black-Brown" sebagai nama untuk biji sangrai gelap-luar-gelap yang kami hadapi ketika kami mulai meninjau kopi empat belas tahun yang lalu.

Saat ini beberapa perusahaan telah menemukan bahasa mereka sendiri. George Howell, salah satu pelopor gerakan sangrai dari belakang ke menengah, menyebut rentang modulasinya yang dimediak secara halus secara kolektif “sangrai Rasa Penuh.” Starbucks, tentu saja, telah beralih ke bahasanya sendiri: Starbucks '“Ringan” adalah menurut standar tradisional, biji sangrai sedang dan Starbucks "Medium" adalah medium-gelap dengan standar tradisional, tetapi "Bold" cocok dengan definisi tradisional sangrai yang gelap, dan "Extra Bold" untuk standar tradisional dari ultra-dark roast.

Kami telah bertemu dengan setidaknya satu perusahaan penyangrai yang mencoba melompat pada  medium-roasting tanpa penyangraian menengah. Terlepas dari kekecewaan Starbucks untuk penyangraian gelap dan kepatuhan pada rasa baru untuk penyangraian menengah, kopi perusahaan ini (beberapa di antaranya luar biasa) terus datang dengan warna biji sangrai hampir sama persis dengan perpaduan rumah Starbucks.

Tetapi jenis wacana linguistik ini mungkin tidak dapat dihindari, mengingat banyak perusahaan penyangrai yang mapan dihadapkan dengan basis konsumen substansial yang masih lebih menyukai gaya sangrai yang lebih gelap, sementara para penentu tren sedang menuju ke tanah atau setidaknya menengah.

Jika anda ingin memberi masukan, silahkan kunjungi FANSPAGE kami, jangan lupa like dan share.

Artikel Terkait