Cara Memanfaatkan Waktu Dengan Bijak dan Produktif

filosofi kopi - Cara Memanfaatkan Waktu Dengan Bijak dan Produktif - Kami menjalani hidup kami pada jam yang berbeda - biologis, budaya, pribadi, dan banyak lagi. Ada hal-hal yang harus kita lakukan dan hal-hal yang ingin kita lakukan, dan seringkali kita tidak mengizinkan cukup waktu kualitatif di mana kita tidak menandai waktu, tetapi menciptakan momen-momen pengalaman.

Namun, kami dapat memperkenalkan waktu kreatif yang disengaja ke dalam hidup kami dengan menyadari jam mana yang kami operasikan.

Menemukan Ritme
Pada tahun 1938, Profesor Nathaniel Kleitman dan asisten peneliti Bruce Richardson melakukan percobaan sains yang berani dan berdedikasi. Pengepakan tidak lebih dari makanan, air, dua tempat tidur rumah sakit, dan peralatan pengukur, mereka berkelana ke Gua Mammoth di Kentucky tengah - salah satu sistem gua terdalam dan paling gelap di dunia. Sejumlah tempat persembunyian tidak bisa dijangkau oleh cahaya alami.

Pasangan ini berencana untuk tinggal di sana selama enam minggu, menguji hipotesis bahwa jam biologis dari tidur yang diatur dan waktu terjaga yang diamati pada manusia (dan makhluk hidup lainnya) adalah bawaan dan tidak terkoordinasi oleh paparan sinar matahari alami. Mereka berlangsung 32 hari dalam kegelapan lengkap sebelum muncul, membawa penemuan yang secara besar-besaran mempengaruhi kanon pengetahuan fisiologis sejak saat itu: 

Manusia melakukan rezim endogen pencatatan waktu biologis hampir setiap menit setiap hari terlepas dari luminositas di sekitarnya. Di dalam gua, pasangan itu jatuh ke dalam pola yang dapat diprediksi dan berulang sekitar sembilan jam tidur diikuti oleh sekitar 15 jam kesadaran bangun - pola harian yang dibagi oleh miliaran orang lain di seluruh dunia (menambahkan hingga sekitar 24 jam dan 15 menit untuk setiap siklus) yang dikenal sebagai ritme sirkadian.

Penelitian tidur belakangan secara kritis ditambahkan pada wahyu ini. Sementara manusia tampaknya memiliki ritme sirkadian yang bertahan dalam jumlah waktu yang sama terlepas dari keberadaan cahaya, kita juga tampaknya menjalankannya pada waktu yang berbeda. Ada berbagai chronotypes - orang-orang tertentu memiliki preferensi tidur dan bangun yang membuat mereka lebih seperti burung hantu malam atau morning larks, dan semuanya tampaknya didorong oleh genetika, bahkan jika budaya dan praktik kerja berjuang keras melawan mereka.



Waktu Terkadang Bertindak Berbeda
Banyak orang mengalami waktu merasa seperti itu telah melambat atau dipercepat selama kegiatan tertentu. Ini karena kompleksitas yang terlibat dalam sistem sensor kita membuat kita terpaku pada waktu. Otak adalah pilot yang berubah-ubah, mungkin ada yang mengatakan. (Luangkan waktu berkualitas untuk membaca esai neuroscientist David Eagleman "Brain Time" untuk kisah-kisah keajaiban.)

Psikolog bahkan telah mengelompokkan klasifikasi orang berdasarkan waktu yang mereka rasakan yang melibatkan tipe kepribadian, genetika, kimia otak, budaya, dan penanda lainnya. Bentrokan nyata terjadi ketika polychron bertemu monokron. Polychron melihat waktu mengalir tanpa batas; waktu mulai dan akhir tidak jelas, dan jadwal tidak terstruktur. Namun, monokron melihat waktu dalam unit diskret untuk dikocok dengan rapi dan rajin. Kita tentu semua telah melihat jenis ini di pertemuan di mana ada orang yang selalu rajin tepat waktu dan orang yang selalu terburu-buru terlambat.

Kualitas Masalah Waktu
Jelas dalam realitas yang dapat diamati dari waktu yang dapat dihitung, waktu itu sendiri berubah — ia meluas dan berkontraksi tergantung pada siapa yang mengalaminya.

Tetapi bagaimana ritme bersama dan kecepatan di mana kita merasa waktu berhubungan dengan kreativitas? Ada faktor lain yang berperan: kualitas waktu. Ini adalah sesuatu yang orang-orang Yunani kuno sadari dan beri nama dengan pengertian waktu kronologis yang disebut “chronos” dan pengertian kualitatifnya yang disebut “kairos.” Ini dijelaskan dengan tepat oleh McKinley Valentine:

Kairos adalah waktu yang sakral, ketika semangat kehidupan muncul dan kenangan yang bertahan lama terbentuk. Seperti kata Valentine, “Ada rasa berlimpah, bahwa alam semesta penuh dengan hal-hal yang baik, di sana untuk pemetikan. ... Ini adalah bagaimana seorang pelancong dapat ketinggalan penerbangan, mendapatkan keracunan makanan, kehilangan paspor dan masih berbicara tentang perjalanan dengan mata bersinar dan pipi memerah. Mereka mengingat kairos. "

Namun, seberapa sering kita dapat hidup dalam waktu kairos?

Dalam dunia yang aman dan hiburan yang disanitasi, kita menjadi terbelenggu oleh homogenisasi pengalaman. Apartemen Airbnb mulai terlihat sama dari Groningen ke Guangzhou, dan platform media online mengubah tren estetika dari kepulauan pembedaan ke Pangea of ​​conformity. Risiko dinilai dan sebagian besar dihindari; kami didorong untuk memasukkan barang-barang ke dalamnya, mencentangnya, dan menyimpannya.

Ada satu cara ampuh untuk menghindari jebakan monokronal monoton: Gulungkan jam Anda ke waktu kreatif. Tindakan penciptaan, dengan cara yang sama beroperasi kairos, melibatkan menduduki semacam dimensi temporal alternatif. Ini melibatkan mengambil risiko - memiliki ide dan mengaturnya secara gratis.

Bagaimana Aliran Waktu Saat Menciptakan
Menulis dalam The Art of Thought pada tahun 1926, psikolog Inggris Graham Wallas mengusulkan bahwa proses kreatif melibatkan empat tahap:

  • Persiapan - mengidentifikasi dan mendefinisikan masalah yang perlu dipecahkan
  • Inkubasi - memproses informasi pada tingkat bawah sadar atau bawah sadar
  • Iluminasi - menyalakan bola lampu; saat di mana semuanya menjadi jelas
  • Verifikasi - menguji ide untuk kegunaannya dalam memecahkan masalah

Perhatikan bahwa ini adalah proses kreatif daripada proses kreatif. Ada berbagai model lain; ini lebih obyektif-fokus dan linear daripada diarahkan untuk pemikiran yang berbeda atau output artistik. Dalam model ini, verifikasi adalah titik akhir yang penting; hasilnya harus diuji untuk mencapai tujuan akhir. Anda cukup bisa memetakan proses ini ke kalender, gaya chronos.

Tetapi mari kita mundur selangkah. Tahap inkubasi model ini tidak menetapkan parameter apa pun untuk waktu. Ini melibatkan periode istirahat, berhenti sejenak untuk membiarkan perut pikiran sadar bekerja untuk membuat koneksi yang berbeda, mencoba teori, dan melihat apa yang melekat. Dan psikolog Mark Runco berpendapat dalam Kreativitas: Teori dan Tema bahwa tahap verifikasi juga penting karena "itu memungkinkan individu kreatif untuk menguji dan mengotak-atik."

Akan sulit untuk menjadwalkan waktu dalam kehidupan sehari-hari untuk menumbuhkan kreativitas dalam langkah-langkah ini - tetapi bukan tidak mungkin. Dan apa yang terjadi di antara jentikan saklar metaforis, muatan yang mengalir melalui sirkuit tak terlihat, dan bola lampu menyala? Serendipity.

Coaxing Serendipity
Anda mungkin menganggapnya sebagai keberuntungan. Orang-orang yang beruntung, tampaknya, diberkati oleh liku-liku keberuntungan di reguler. Beberapa orang menemukan daun tambahan di semanggi mereka. Beberapa orang memukul hole-in-one pada ayunan pertama mereka. Beberapa orang bangun pada suatu hari untuk menemukan bahwa mereka telah memenangkan jutaan undian.

Tetapi kesamaannya adalah bahwa orang-orang yang beruntung menempatkan diri mereka dalam posisi untuk beruntung lebih sering.

Dan itu juga bekerja dengan cara lain; pertimbangkan seseorang yang "tidak beruntung dalam cinta." Tidakkah pilihan mereka untuk mengejar arketipe mitra yang sama dari waktu ke waktu mengunci mereka tepat di dunia nasib buruk?

Serendipity adalah hubungan dekat dengan keberuntungan tetapi tidak persis sama. Keberuntungan memiliki kesan positif atau negatif. Serendipity, meskipun, adalah perkolasi sudut lebar keberuntungan yang menguntungkan - kombinasi dari peristiwa-peristiwa yang menguntungkan yang mungkin tampak dilahirkan entah dari mana tetapi benar-benar memerlukan banyak tabrakan kesempatan dari waktu ke waktu untuk mengarah ke tanda baca tunggal yang mulia.

Kelahiran ide yang kebetulan ini dimungkinkan dengan waktu kreatif.

Bagaimana Kita Mendapat Lebih Banyak Waktu Kreatif?
Meskipun sudut filosofis tak berujung yang dapat kita jelajahi di bidang persepsi waktu, jawaban atas pertanyaan semacam itu benar-benar sangat sederhana.

1. Biarkan downtime
Tentu saja - kebalikan dari uptime. Kami bekerja, dan kami beristirahat. Dan sementara kita mungkin memikirkan mereka dalam pertentangan, Alex Soojung-Kim Pang mengamati dalam bukunya Istirahat bagaimana keduanya diperlukan untuk kreativitas:

Kami salah memahami hubungan antara kerja dan istirahat. Bekerja dan istirahat tidak bertolak belakang ... Istirahat bukanlah musuh kerja. Istirahat adalah mitra kerja. Mereka saling melengkapi dan melengkapi.
Beberapa orang yang paling kreatif dalam sejarah, orang-orang yang pencapaiannya dalam seni dan sains dan sastra adalah legenda, beristirahat dengan sangat serius. Mereka menemukan bahwa untuk mewujudkan ambisi mereka, untuk melakukan pekerjaan yang ingin mereka lakukan, mereka butuh istirahat. Jenis istirahat yang tepat akan memulihkan energi mereka sembari membiarkan inspirasi mereka, bagian misterius dari pikiran mereka yang membantu mendorong proses kreatif, untuk terus berjalan.
Luangkan waktu untuk tidak melakukan apa-apa. Tanpa kekacauan sehari-hari dari rangsangan konstan dan masukan informasi, tekanan menghilang, dan gagasan kita mampu meregangkan kaki mereka dan menjadi hidup.

Berjalan-jalan telah lama menjadi bagian dari ritual harian pemikir terbesar dalam sejarah. Dan mandi atau bermain dengan hewan peliharaan menawarkan manfaat yang sama dengan meruntuhkan kesadaran primer dan membiarkan ide berkeliaran dengan bebas. Teknik yang lebih maju adalah tangki perampasan sensorik, retret hutan belantara, atau naik kereta tanpa tujuan tertentu. Tetapi setiap saat jauh dari pekerjaan adalah waktu kita dapat membujuk serendipity ke permukaan.

2. Hack kalender Anda
Menjadi lebih sadar akan waktu bukanlah terutama mengkhawatirkan jam yang berdetak, berusaha mati-matian untuk melawan pawai yang tak terhentikan dengan peningkatan produktivitas. Ini tentang menyadari bagaimana waktu dihabiskan dan menunjukkan rasa hormat yang cukup.

Yang mengatakan, kita pasti bisa menyusun waktu kreatif. Bahkan jika Anda tidak menjadwalkan seluruh minggu Anda ke dalam blok seperti seorang guru produktivitas, Anda dapat mendedikasikan satu jam (atau lebih atau kurang) di kalender Anda untuk berpikir kreatif, sengaja mencari inspirasi, mencorat-coret tanpa tujuan, atau hanya melakukan sesuatu yang berbeda.

Sesederhana itu. Klaim kembali hari Anda dan jadikan sebagai resmi: “Jumat, 2:30 siang. - menatap langit. "

3. Tanya diri Anda sendiri
Akhirnya, tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan evaluatif seperti ini:

Apakah saya terinspirasi?
Apakah saya melakukan sesuatu dengan cara berbeda?
Apakah saya sedang membaca buku atau menulisnya? Apakah saya sedang bermain game atau mendesainnya?
Apakah saya semakin dekat dengan tujuan saya atau lebih jauh lagi?
Melangkah mundur seperti ini memungkinkan kita untuk keluar dari rutinitas, mempertimbangkan kembali jalur kita, dan melihat apakah chronos berharga kita dihabiskan dengan cara yang menghasilkan kairo unik kita.

Pikirkan tentang jam mana Anda tinggal, dan kalender mana yang Anda buat jadwal Anda. Beristirahat dan melangkah mundur untuk membiarkan ide-ide meresap melalui kesadaran. Coax serendipity. Tanyakan agenda Anda sesekali.

Mendapatkan lebih banyak waktu kreatif yang berharga membutuhkan usaha, tetapi itu bisa dilakukan. Anda hanya perlu meluangkan waktu untuk membuat sesuatu, berpikirlah secara bijak sambil minum kopi jika anda menyukai kopi. Tips ini juga sangat ampuh, pergilah ke cafe untuk merenungkan atau nongkrong di kedai kopi (warung kopi) karena mengeluarkan biaya yang sangat terjangkau dari pada minum bir yang sangat mahal , selain harga bir yang mahal dan membahayakan kesehatan.

Jika anda ingin memberi masukan, silahkan kunjungi FANSPAGE kami, jangan lupa like dan share.

Artikel Terkait