5 Cara Yang Sering di Lupakan Barista dan Roaster

5 Cara Barista dan Roaster yang sering di Lupakan - Ada banyak aturan di industri kopi dan sebagian besar waktu, mereka membantu kami mesangrai biji besar dan membuat minuman yang lezat. Tetapi terkadang, ada nilai yang bisa diperoleh dari sedikit bereksperimen.

Ada banyak variabel yang masuk ke setiap cangkir kopi, dari metode pengolahan hingga kerapatan dan suhu air hingga kesegaran kopi. Dan hanya karena aturan berfungsi di sebagian besar situasi tidak berarti itu akan berfungsi di setiap situasi.

Jadi hari ini, saya akan berbagi dengan Anda lima kali barista, pembuat minuman rumahan, dan roaster harus mempertimbangkan melanggar aturan / di lupakan untuk mencapai kopi yang lebih baik.

1. Mengaduk Kopi
Ketika datang untuk membuat kopi yang enak, agitasi adalah faktor kunci. Dan setiap orang punya cara berbeda untuk melakukan ini. Beberapa suka mengaduknya selama mekar, sementara yang lain melakukannya setelah tuang terakhir. Beberapa aduk sekali karena mudah untuk ditiru; yang lainnya aduk beberapa kali. Beberapa orang mengatakan Anda harus mengaduk Chemex tetapi bukan V60, sementara yang lain mengatakan Anda harus mengaduk semuanya.

Jadi, apa masalah besar tentang pengadukan?

Yah, semuanya bermuara pada satu hal: ekstraksi yang tidak merata. Jika lahan terkena air dalam jumlah yang berbeda pada suhu yang berbeda, maka mereka akan mengekstrak pada tingkat yang berbeda. Tanah yang tidak diekstrak akan menjadi lebih asam sementara lahan yang diekstraksi berlebihan akan menjadi pahit.

Saya memutuskan untuk melakukan percobaan: Saya melayani beberapa orang yang mengaduk dan menghirup kopi V60 dari tiga asal yang berbeda. Saya juga harus menyesuaikan pengaturan grind: melewatkan agitasi membuat air mengalir melalui kopi lebih lambat, jadi saya menggunakan penggilingan yang sedikit lebih kasar untuk mencapai waktu ekstraksi yang sama.

Hasil? Semua orang setuju bahwa minuman yang diaduk menawarkan cawan lebih kaya rasa, dan jadi itu adalah pilihan pertama mereka. Namun, mereka juga menemukan catatan yang lebih berbeda dalam kopi yang tidak dibakar.

Saya tidak mengatakan Anda harus mengaduk kopi atau meninggalkannya tanpa diaduk - sebaliknya, saya mengatakan sebaliknya. Jangan hanya melakukan sesuatu karena Anda membacanya secara online. Sebagai gantinya, baca saran dan kemudian bereksperimen untuk menemukan metode yang paling sesuai untuk perangkat penyeduhan kopi, preferensi, dan alur kerja Anda.


2. Ukuran French Press Grind
Pers Prancis sering dikaitkan dengan cangkir bertubuh besar, berkadar keasaman rendah, dan tanpa rasa. Banyak orang memandang rendah perangkat pembuatan minuman sederhana ini karena alasan itu.

Tetapi berapa banyak dari kita telah bereksperimen dengan resep pembuatan minuman kita?

Sejauh 2010, James Hoffman membuat kasus untuk pers Perancis, mengklaim bahwa menyesuaikan resep mengarah ke kopi yang lebih baik dan lebih banyak diekstraksi. Sarannya adalah untuk merendam grinds lebih lama, dan lewati menekannya. Tetapi ada juga opsi lain untuk dijelajahi.

"Aturan" untuk menggodok dengan pers Prancis berjalan seperti ini: gunakan penggilingan kasar karena tanah itu akan direndam dalam air panas untuk waktu yang lama. Namun apa yang terjadi jika Anda mempersiapkannya dengan penggilingan yang lebih halus, lebih dekat dengan menetes? Dalam pengalaman saya, ini mengarah pada cangkir yang lebih penuh dan tidak terlalu asam, tetapi yang jauh lebih kaya rasa daripada pers Prancis standar. Bagi saya, ini bagus bahkan untuk biji sangrai di ambang celah kedua.

Cobalah matikan pers Prancis Anda yang sudah ditinggalkan dan lihat bagaimana menyesuaikan ukuran grind Anda, waktu imersi, dan faktor-faktor lain dapat memengaruhi profil cangkir yang dihasilkannya. Kita tidak boleh mengucapkan selamat tinggal pada metode penyeduhan tanpa terlebih dahulu bereksperimen sedikit.

3. Suhu Air & Pot Moka
Salah satu kritik terbesar dari moka pot adalah bahwa hal itu dapat menghasilkan rasa terbakar - terutama jika Anda mengikuti instruksi yang ada di kotak.

Instruksi terburuk untuk diikuti? Menggunakan air suhu kamar. Ini berarti bahwa lahan tetap bersentuhan dengan permukaan yang panas (terutama pada hari-hari yang lebih dingin) lebih lama. Sebaliknya, panaskan air. Ini akan mempersingkat waktu infus, mengurangi rasa asibi yang terbakar.

Namun, harap berhati-hati untuk tidak membakar jari-jari Anda ketika mengacaukan kapal bersama - dengan air panas di dalamnya, pot itu sendiri juga akan lebih panas.

4. Mengontrol Panas
Salah satu teknik mesangrai yang populer adalah mulai dengan suhu pengisian tinggi, kemudian matikan gas dan turunkan aliran udara, hanya untuk kemudian membawanya kembali sekitar menit pertama proses.

Ada alasan untuk semua ini: Anda ingin biji dingin Anda menyerap energi drum panas dengan cepat, tetapi Anda juga tidak ingin mengeringkannya dengan membiarkannya terus naik dengan cepat dalam suhu.

Namun, perhatikan bagaimana peralatan dan batch Anda bereaksi. Anda perlu mempertimbangkan ukuran roaster Anda, suhu ruangan, ukuran batch, kepadatan biji dan tingkat kelembapan, dan banyak lagi. Tidak selalu mungkin untuk memprediksi berapa lama mematikan gas dengan cepat akan berdampak - atau berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memanaskan drum kembali. Dan improvisasi mid-roast tidak selalu berakhir dengan baik.

Solusinya? Coba, cicipi, dan bandingkan. Cari tahu apa yang terbaik untuk biji dan roaster Anda, bukan hanya mengikuti aturan. Yang membawa saya ke poin berikutnya

5. Bukan Hanya Tentang Tingkat kenikmatan
Kadang-kadang, kita lupa bahwa orang memutuskan apakah kopi itu baik ketika mereka meminumnya, daripada dengan melihat tingkat kenikmatan kita.

Software roasting adalah alat yang sangat baik untuk mencapai konsistensi dan menyempurnakan profil sangrai kami - tetapi kita tidak boleh terobsesi dengan hal itu. Perlu diingat bahwa, tergantung pada semua peralatan Anda, ROR paling indah secara estetis mungkin bukan yang menghasilkan cangkir terbaik. Ketika datang ke pencatatan data, ada banyak faktor yang terlibat: mesin, penempatan probe, termokopel, perangkat, dan banyak lagi.

Tujuan kami adalah kopi yang enak rasanya. Jadi ya, lihat kurva ROR - tetapi perlakukan itu hanya sebagai satu bagian dari teka-teki. Dan ingat bahwa kesuksesan kita terlihat di meja cupping, bukan pada grafik.

Kopi lebih dari sekadar aturan - ini tentang rasa. Dan sedikit bereksperimen, sedikit melanggar aturan, sering dapat membantu kami menyempurnakan profil rasa.

Ditulis oleh Uriel Navarrete Perez dari Kat Blue Coffee, SLP México.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait