Sebelum Ada Teh, Ada Kopi, Benarkah?

filosofi kopi - Teh dengan kopi lebih sehat mana? Lebih dulu mana teh dengan kopi? Teh vs Kopi mana yang lebih baik? ini yang sering kali kita penasaran, ahli teh menjelaskan kabar baik teh, ahli kopi menjelaskan kebaikan kopi. Sebenarnya sama-sama baik, tergantung kita bagaimana menyikapinya dan keadaan kesehatan kita.

Selama hampir 100 tahun, kopi adalah minuman panas pilihan di Inggris, dan, tidak seperti teh keluarga Inggris selama 200 tahun terakhir, kopi tidak dikonsumsi di meja sarapan atau bahkan di waktu atau tempat lain di rumah.

Sebaliknya, dari sekitar pertengahan 1600-an sampai pertengahan 1700-an, pria (dan hampir semua gambar dari periode hanya menunjukkan pria di kedai kopi) minum kopi mereka di kedai kopi London ketika mereka bertransaksi bisnis, mendiskusikan politik, dan berbagi karya sastra dalam proses . Pada 1700, mungkin ada lebih dari 2.000 kedai kopi di London, atau satu untuk setiap 300 penduduk.

Buku harian Samuel Pepys (1633-1701), yang mengungkapkan begitu banyak tentang Restorasi London (belum lagi detail-detail intim kehidupannya sendiri), juga membuktikan pentingnya kedai kopi. Meskipun kedai kopi pertama di London tidak dibuka sampai 1652, kurang dari 10 tahun kemudian, kedai kopi telah menjadi tempat sosial favorit bagi Pepys dan anggota lain dari elit Pemulihan.

Memang, hanya dalam minggu kedua entri buku hariannya (yang dimulai pada Januari 1660), Pepys melaporkan bertemu teman dan mendiskusikan politik di kedai kopi. Rumah kopi, bersama dengan teater, menjadi bagian integral dari adegan sosial Restoration London. Ketika pada 1667 Nyonya Raja Charles II yang terkenal, Nell Gwyn, muncul dalam komedi berjudul The Coffee-house, Pepys menemukan pertunjukan terjual habis. Sepuluh hari kemudian, Pepys dan istrinya diundang ke pertunjukan khusus drama di rumah Adipati York, saudara Raja dan Lord High Admiral. Pepys melaporkannya sebagai “permainan konyol, paling konyol yang pernah saya lihat dalam hidup saya.” [15 Oktober 1667]


Seorang pejabat penting dalam birokrasi Angkatan Laut Kerajaan (hubungan dengan Duke of York), Pepys sering bertemu di kedai kopi untuk meninjau keuangan Angkatan Laut dan menyusun kontrak. Dia juga mengunjungi kedai kopi untuk menikmati perusahaan penggerak dan pengocok lainnya (termasuk penyair John Dryden dan komposer Henry Purcell [ayah dari Purcell yang lebih terkenal]) dan untuk membahas topik mulai dari perang dengan Republik Belanda hingga politik James Harrington teori ke sistem reproduksi serangga.

Pada suatu kesempatan, ia meninggalkan rumah kopi setelah diskusi panjang tentang ekonomi Pemulihan yang booming hanya untuk kembali segera setelah itu dengan seorang teman, “dan di sana lebih banyak mabuk sampai saya hampir sakit” (23 Januari 1663)

Sebagaimana Wolfgang Schivelbush telah catat, bagi orang-orang untuk berkumpul di atas minuman yang merangsang daripada memabukkan yang ditandai tidak kurang dari sebuah revolusi di jalan-jalan makanan Eropa. Pada 1674, seorang penyair anonim dengan senang hati membandingkan kopi dengan minuman pilihan Inggris yang lebih tradisional:

When foggy Ale, leavying up mighty trains
Of muddy vapours, had beseig’d our Brains,
Then Heaven in Pity 
First sent amongst us this All-healing Berry (quoted in Schivelbush, 34)

Tidak semua orang setuju bahwa kopi adalah berkah bagi Inggris. Karena saat ini hampir semua kopi diimpor dari Kekaisaran Ottoman, beberapa orang melihat biji kopi sebagai "berry Mahometan" yang akan melemahkan tidak hanya bir Inggris tradisional tetapi juga nilai-nilai Kristen. Salah satu pamflet berpendapat bahwa menggila kopi merusak ekonomi Inggris, dengan menurunkan permintaan akan biji-bijian, bahan utama bir dan bir.

Dia juga mengeluh bahwa terlalu banyak pemilik toko dan pedagang mengabaikan bisnis mereka untuk kedai kopi, “di mana, bertemu teman, mereka duduk berbicara tiga atau empat jam, setelah itu, kenalan baru muncul, dan satu demi satu sepanjang hari, telah wacana segar, sehingga sering mereka bersuara lima atau enam jam bersama. ”Pada 1674, beberapa istri London menggemakan kekhawatiran ini dalam sebuah petisi yang mengeluhkan jam-jam yang dihabiskan suami di kedai kopi. Selain itu, mereka memperingatkan, kopi menyebabkan impotensi dan “menjadikan pria sebagai tidak berbuah sebagai padang pasir tempat berry yang tidak bahagia dikatakan dibawa.” [Dikutip di Shelley]

Sebuah pamflet 1673 berjudul The Character of a Coffee-House membandingkan penampilan dan cita rasa kopi dengan "minuman diet Pluto, yang disebarkan oleh penyihir dari tengkorak pria yang mati." Kedai kopi khas, penulis dugaan, "bau tembakau lebih buruk dari neraka dari belerang. "[Gambar-gambar di bawah ini selalu menunjukkan para pengunjung kedai kopi dengan pipa tembakau.] Minuman itu sendiri disajikan dalam pot dan piring kotor, pemiliknya hanya sesekali" mengikis jelaga yang terkontrak, yang kemudian diganti dengan tanah. kopi, “rasa dan kebajikan menjadi begitu dekat dari kerabat mereka, dia berani menentang veriest kopi kritikus untuk membedakan mereka.” Di atas semua, penulis mengutuk rumah kopi sebagai sarang subversi, di mana kelas-kelas sosial sembarangan berbaur dan menyebar rumor diterbitkan dalam gazette dan pamflet, di mana "setiap orang kecil dalam sebuah kamuflase [semacam pakaian luar] mengambil ke atasnya untuk mengubah urusan baik di gereja dan negara, untuk menunjukkan alasan terhadap tindakan parliamen t, dan mengutuk keputusan dewan umum. "

Ketakutan semacam itulah yang menyebabkan pemerintah untuk menekan kedai kopi oleh proklamasi kerajaan pada 1675. Namun, penindasan tampaknya tidak ditegakkan, karena jumlah rumah kopi terus tumbuh selama 1670-an dan 80-an.

Tentu saja, rumah kopi memiliki pembela mereka serta kritik. Rumah-rumah Kopi yang Diperbaiki (1675), berfungsi sebagai pertahanan singkat terhadap The Character of a Coffee-House. Jauh dari tidak sehat, kata sang penulis, kopi berfungsi sebagai "obat tak tertandingi untuk membubarkan kekasaran, menghibur otak, dan mengeringkan cairan sakit di perut." Ini dapat mencegah atau menyembuhkan "semua rheumatic rejuver mengantuk dingin apa pun, yang berlangsung dari kelebihan kelembaban, ”yang berlebihan, tentu saja, hampir tidak bisa dihindari di Inggris.

Dan meskipun, penulis mengakui, orang Inggris mungkin pada awalnya merasa aneh, "minuman ini tidak memiliki apa pun di dalamnya mual, atau rasa apa pun tetapi apa yang dibiasakan oleh sedikit penggunaan, akan menjadi menyenangkan dan menyenangkan." Itu juga lebih ekonomis untuk mengunjungi kedai kopi dari sebuah rumah minum. Pada yang terakhir, pemilik menekan pelanggan untuk terus membayar untuk pot ale, sedangkan di kedai kopi, "untuk satu atau dua sen, Anda dapat menghabiskan dua atau tiga jam, memiliki tempat penampungan sebuah rumah, kehangatan api, pengalihan perusahaan. . . dan semua ini tanpa mengomel atau mengulanginya. ”

Sama seperti penulis The Character of a Coffee-House yang berfokus di atas semua tentang potensi kopi untuk menumbangkan pemerintahan, keluarga, dan industri, sehingga protagonisnya menanggapi dengan memuji kebajikan sosial dari kedai kopi, sebagai lawan dari kedai minum atau rumah minum bir: “Di mana tuan-tuan muda, atau penjaga toko, lebih polos dan secara menguntungkan menghabiskan satu atau dua jam di malam hari, daripada di rumah kopi? Di mana mereka akan memastikan untuk bertemu perusahaan, dan, dengan kebiasaan rumah, tidak seperti di tempat lain, pelit dan disediakan untuk diri mereka sendiri, tetapi gratis dan komunikatif ... ”

Dia juga menolak penggambaran lawannya terhadap pengunjung rumah kopi sebagai diam dan kasar. Sebaliknya, ia berpendapat, kedai kopi telah meningkatkan tingkat wacana publik: “seperti yang Anda miliki di sini yang paling sipil, maka pada umumnya, masyarakat yang paling cerdas; orang-orang yang sering melakukan percakapan, dan mengamati wacana dan kelakuan mereka, tidak bisa tidak membudayakan perilaku kita, memperbesar pemahaman kita, memperbaiki bahasa kita, mengajari kita kepercayaan diri yang murah hati dan mode alamat yang tampan ... ”

Pembelaan rumah kopi ini merayakan kebajikan “kelas menengah” baru dari sosiabilitas yang tenang dan halus. Ia juga berpendapat untuk kompatibilitas kopi yang unik dengan ekonomi komersial booming dari Restorasi London. Di sini juga, penulis menegaskan keuntungan dari kedai kopi di atas kedai.

Hampir semua negosiasi bisnis, katanya, tampaknya dilakukan "di beberapa rumah publick." Ini bisa menjadi malapetaka bagi pengusaha untuk menyimpulkan kontrak "di kedai minum atau alehouses, di mana terus-menerus sippings, meskipun tidak pernah begitu hati-hati, akan cenderung untuk terbang ke otak mereka dan membuat mereka mengantuk dan tidak sehat untuk bisnis. ”“ Satu atau dua hidangan kopi ”, sebaliknya, adalah“ jauh dari penyebab, bahwa itu menyembuhkan pusing atau uap yang mengganggu. ”Jadi, para pengusaha“ mengirimkan bisnis mereka, keluar lebih lincah tentang urusan mereka daripada sebelumnya ... "

Hubungan antara kopi dan bisnis menjadi lebih kuat dari yang bisa dibayangkan penulis. Penulis esai terkenal Richard Steele (1672-1729), editor The Tatler, mencantumkan alamat bisnisnya sebagai kedai kopi Yunani. Pada akhir tahun 1600-an, sebuah rumah kopi milik Edward Lloyd menjadi tempat pertemuan para pedagang, pemilik kapal, kapten kapal, broker asuransi, dan lain-lain yang terlibat dalam perdagangan luar negeri.

Karena begitu banyak pelanggannya datang untuk mendengar berita bisnis terbaru, Mr. Lloyd mulai menerbitkan berita itu dalam periodenya sendiri. Segera dia mendapat lebih banyak dari newsletternya daripada dari kopinya. Pialang asuransi khususnya menemukan jasanya sangat berguna sehingga mereka mulai menemui klien mereka di rumah kopinya, dan segera mereka menyewa bilik di tokonya. Bahkan setelah kematian Edward Lloyd pada 1713, broker asuransi terus bertemu di kedai kopi. Pada 1774, Lloyd's telah menjadi sebuah perusahaan yang dimiliki oleh broker dan penjamin emisi dan telah pindah tempat tinggalnya ke Royal Exchange.

Saat itu, tentu saja, teh mulai menggantikan kopi. Namun, untuk abad yang krusial, pertumbuhan perdagangan Inggris dan munculnya kelas menengah yang besar dan sadar secara politis di London sangat berhubungan erat dengan rumah kopi dan kopi.

Sources
The Character of a Coffee-House (1673), in Coffee-Houses Vindicated (1675), in Edward Potts Cheyney, Readings in English History (1908) and in Paul Halsall, Internet Modern History Sourcebook www.fordham.edu/halsall/mod/modsbook.html (site down December 2014).

Lloyd’s, “Historical overview” and “Brief history and chronology” www.lloyds.com

Thomas Babington Macaulay, The History of England from the Accession of James II, Vol. 1, chapter III

Samuel Pepys, Diary, The Project Gutenberg Etext of Diary of Samuel Pepys, produced by David Widger

Henry C. Shelley, Inns and Taverns of Old London (1909) Project Gutenberg’s Inns and Taverns of Old London, by Henry C. Shelley

Wolfgang Schivelbush, Tastes of Paradise: A Social History of Spices, Stimulants, and Intoxicants (1980; English translation 1992)

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait