Bolehkah Menyiram Tanaman Menggunakan Kopi?

Pertanyaan yang relatif umum berkaitan dengan orang bertanya-tanya apakah boleh menyiram tanaman dengan ampas kopi atau menambahkan bubuk kopi ke tumpukan kompos?

Jawabannya: ya, dalam beberapa situasi ini tidak hanya dapat diterima tetapi sebenarnya ide yang bagus. Namun ada beberapa peringatan.

Kopi yang biasanya sebagai minuman nikmat dan bermanfaat sebagai masker wajah baik untuk kesehatan, kini kopi juga bermanfaat sebagai pupuk organik penyubur tanaman. Telah banyak petani yang menggunakan tips ini, dan hasilnya cukup memuaskan. Apakah kamu ingin mencobanya?

Manfaat ampas kopi dan cara menggunakannya
Bubuk kopi adalah sumber nitrogen yang baik di tumpukan kompos Anda atau ketika ditambahkan langsung ke kebun. Jika ditambahkan dalam jumlah yang cukup besar, mereka dapat meningkatkan tingkat keasaman tanah untuk pecinta asam seperti blueberry, azalea, dan rhododendron. 

Bubuk kopi yang ditaburkan di tanah di sekitar tanaman yang menyukai asam berfungsi sebagai pupuk asam ringan bagi mereka. Dan cacing tampaknya menyukai mereka, baik di tumpukan kompos luar ruangan atau di kebun Anda atau di tempat sampah kascing.


Dan ampas kopi dianggap sebagai pencegah alami siput dan dapat mencegah kucing yang berkeliaran mengacak-acak taman Anda. Rumor rusa memukul mundur bubuk kopi mungkin berlebihan. Rusa adalah pemakan rakus, dan beberapa cangkir kopi tidak mungkin membuat banyak perbedaan. Bubuk kopi mungkin lebih efektif sebagai penolak kelinci, meskipun di sini juga, penolak yang lebih agresif, seperti tepung darah, akan lebih efektif.

Kopi Cair
Jika Anda menyeduh kopi dengan pot, Anda mungkin bertanya-tanya apakah sisa makanan dingin dapat digunakan untuk menyirami tanaman. Atau, bisakah setengah cangkir kopi dingin yang tersisa di cangkir Anda dituangkan ke tanaman pot di sebelah meja Anda?

Jawaban singkatnya adalah: mungkin. Tergantung tanamannya. Tanaman yang lebih menyukai tanah yang lebih asam (seperti violet Afrika, impatiens, pinus Pulau Norfolk, anggrek Phaleonopsis, dan dieffenbachia) tampaknya merespons dengan baik penyiraman mingguan dengan kopi. 

Di luar ruangan, tanaman yang menyukai asam seperti azalea, rhododendron, iris Siberia, lupin dan pohon pinus atau semak apa pun akan baik-baik saja jika secara berkala disiram dengan kopi dingin. Kopi cair juga bisa digunakan untuk menyiram tumpukan kompos yang sudah terlalu kering.

Jika Anda memutuskan untuk mencoba menyiram tanaman hias dengan kopi, perhatikan tanaman Anda. Jika dedaunan mulai menguning atau ujung daun mulai berubah kecokelatan, itu pertanda bahwa kopi menambahkan terlalu banyak keasaman ke tanah. 

Bukan ide yang buruk untuk mencairkan kopi Anda dengan air, terutama jika Anda lebih suka secangkir jawa setiap hari di sisi yang kuat. Di beberapa kantor, satu-satunya tanaman "penyiraman" yang diterima adalah dari mengosongkan sisa kopi ke dalam pot, dan seringkali cukup berhasil.

Satu peringatan: jika Anda menambahkan krim, susu atau gula ke kopi Anda, jangan menuangkannya ke tanaman Anda. Ditto untuk kopi rasa. Gula dan lemak tidak hanya dapat membahayakan tanaman Anda dan mengundang hama tetapi pada akhirnya dapat menyebabkan kekacauan bau. Tanaman yang disiram dengan kopi manis atau beraroma mungkin segera diserbu oleh agas jamur.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait