Dark Roast dan Light Roast, Enak Mana?

Coba di ingat kapan terakhir kali Anda membeli sekantung kopi. Mungkin saya salah berasumsi, tetapi saya menebak kopi yang Anda beli adalah "biji dark roast"? Dark Roast dan Light Roast, Enak dan nikmat Mana?

Dengan menonton iklan kopi dan membaca iklan, tanpa ragu, orang akan dengan mudah percaya bahwa dark roast adalah kopi yang superior. Ketika datang ke sangrai kopi Anda, sementara banyak hanya berkaitan dengan selera pribadi, jangan percaya pemasaran massal yang mengatakan dark roast adalah ekspresi pamungkas kopi berkualitas. Ini bukan.

Ada alasan mengapa dark roast menjadi populer. Untuk satu hal, industri kopi sangat besar, industri terbesar kedua di sebelah minyak. Pikirkan volume besar kopi yang menyentuh pasar konsumen setiap tahun. Kemudian pertimbangkan ini: hanya 10 persen dari kopi yang memenuhi syarat dalam kualitas yang sangat baik. Sisanya 90 persen dianggap antara rata-rata hingga miskin. Berarti tidak ada yang sangat istimewa tentang itu, tidak ada rasa bawaan yang membedakannya dari kopi lainnya. Dan jika ada rasa yang menarik, kemungkinan besar itu tidak diinginkan. Sebagai contoh, kopi Robusta rendah tumbuh yang khas dapat terasa obat, bahkan kenyal.

Jadi, jika begitu banyak kopi yang ditanam memiliki kualitas yang biasa-biasa saja, mengapa orang begitu senang mengkonsumsi begitu banyak setiap hari? Jawabannya: The Dark Obiquitous Roast. (Yah, dan banyak krim dan gula juga. Aku akan membahasnya lain kali.)

Dark roast berarti bahwa biji kopi telah disangrai dengan suhu yang lebih tinggi dan biasanya untuk jangka waktu yang lebih lama. Ini menyebabkan semua molekul rasa yang disimpan di dalam biji kopi - baik rasa baik maupun buruk dibakar habis. Dengan roasting begitu gelap, konsumen akhir (Anda) tidak bisa mengatakan apakah itu biji yang baik atau biji yang buruk karena semua rasa alami telah berubah menjadi arang.


Pikirkan seperti ini: mignon filet halus dan potongan biji sapi utilitas; jika keduanya terlalu matang, bahkan seorang ahli kuliner tidak akan pernah bisa membedakan keduanya. Sama dengan kopi.

Jadi, jika Anda perusahaan kopi besar, apa yang Anda lakukan? Anda roasting gelap, lalu memasarkan heck keluar dari itu dan mencoba meyakinkan pasar massal bahwa itu adalah kopi yang luar biasa kaya dan kompleks. Anda tidak dapat menyalahkan mereka sekarang, bukan? Apa lagi yang seharusnya mereka lakukan, memberi tahu Anda bahwa karena mereka begitu besar mereka tidak dapat menjamin kualitas, mereka membantu Anda dan roasting gelap sehingga Anda tidak bisa merasakan betapa buruknya itu?

Agar tidak disalahpahami, saya tidak mengatakan bahwa kopi dark roast selalu merupakan kopi yang buruk. Ada beberapa kopi single-asal yang indah dan dipadukan di luar sana. Hanya saja, jangan menganggap dark roast itu "kaya dan beraroma" seperti yang dikatakan banyak roasted. Sebagian besar waktu ada alasan mengapa disangrai begitu gelap.

Alih-alih pergi dengan dark roast di lain waktu Anda mengambil tas kopi Anda, pertimbangkan untuk mencoba tas sangrai baru sesuatu yang sedikit lebih ringan, mungkin Light Roast atau bahkan Light Roast penuh (hampir dark roast) jika Anda kembali tidak merasa sangat berjiwa petualang. Saat berbelanja, perlu diingat bahwa semakin ringan biji sangrai, semakin percaya diri sang roaster dalam kualitas biji kopi mentah.

Ada seluruh dunia kopi di luar sana (secara harfiah) dan begitu banyak citarasa alami untuk dialami, jangan puas dengan hal-hal yang biasa-biasa saja. Semakin gelap biji sangrai, semakin kecil kemungkinan Anda akan merasakan rasa aprikot halus dalam Yirgacheffe Etiopia yang hebat, atau not blueberry dalam Harrar yang indah, atau nota tanah yang matang dan matang dari Mandheling Sumatra yang hebat.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait