Kopi India

Kopi India - Sementara banyak orang mengenal India sebagai produsen teh berkualitas, teh ini telah tumbuh dan mengekspor kopi yang luar biasa selama lebih dari 150 tahun. Saat ini, India adalah produsen kopi Arabika terbesar kelima di dunia, di belakang Brasil, Kolombia, Meksiko, dan Ethiopia.

Budaya Ngopi di India juga tetap di lestarikan, tidak hanya di Indoneisa yang tidak dapat terhindarkan walalu bahaya mengancam bagi mereka yang alergi akan kopi / kafein. Indonesia dan India tidak Jauh beda dalam hal minum kopi dan kebiasaan minum kopi. Di pagi hari dan malam hari menjadi jadwal rutin ngopi.

Legenda memuji seorang peziarah Muslim, Baba Budan, dengan membawa kembali tujuh biji kopi dari ziarah ke Tanah Suci. Dia dikatakan telah menanamnya di dekat gua gunungnya di Chikmahlur, Negara Bagian Karnataka, yang sekarang dianggap sebagai tempat lahir kopi di India.

Penanaman kopi secara komersial di India dimulai pada tahun 1840, ketika Inggris mendirikan perkebunan kopi di seluruh pegunungan di India Selatan, di mana iklim tropis, dataran tinggi, lereng yang cerah, curah hujan yang tinggi dan tanah yang kaya akan isi humus terbukti ideal untuk penanaman kopi.

"Monsooning"
Warna, bentuk, dan ukuran biji ini dari India, serta aroma dan rasanya, adalah hasil dari pemrosesan pasca panen khusus. Secara historis, kopi dikirim ke Eropa menggunakan kapal layar kayu yang membutuhkan waktu empat hingga enam bulan untuk berlayar di sekitar Tanjung Harapan dan sampai ke tujuan mereka. 

Disimpan di bawah garis air dan disimpan dalam atmosfer yang dibuat lembab oleh air laut yang merembes melalui kayu, biji mengalami transformasi dalam perjalanan panjang mereka ke pasar. Biji hijau cerah akan tiba emas pucat, dua kali lipat dan dengan profil cangkir yang sama sekali baru.


Proses "monsooning" ini kemudian direplikasi secara sistematis di India, dengan tujuan memberikan profil cangkir kepada pelanggan Eropa yang pertama kali mereka kenal dari India dan terus menuntut.

Proses monsun terdiri dari mengekspos biji kopi alami, dalam tumpukan setebal 4 hingga 6 inci, ke angin monsun yang sarat kelembaban di dalam bata yang berventilasi baik atau gudang berlantai beton. Proses ini dilakukan di Pantai Barat India, memanfaatkan angin dari Laut Arab selama bulan-bulan angin barat daya Juni hingga September.

Pemrosesan dimulai dengan biji kelas atas, Arabica cherry AB, yang telah diproses dengan metode kering. Untuk menyamakan penyerapan air, biji sering disapu, diikuti dengan bulking dan pengemasan ulang secara berkala.

Selama proses 12 hingga 16 minggu ini, biji menyerap kelembaban secara bertahap, membengkak hingga hampir dua kali ukuran aslinya dan mengembangkan warna mulai dari emas pucat hingga coklat muda. Setelah beberapa minggu, kopi di-bulked, dinilai kembali, dikantongi dan dipindahkan ke daerah yang lebih kering untuk penyimpanan jangka panjang.

Hasil akhirnya adalah rasa unik yang (seperti licorice, atau cilantro) menarik bagi sekelompok penggemar yang bersemangat. Ini menambahkan catatan menarik untuk campuran dan crema yang kaya untuk espresso.

Karakteristik
Pedas, bersahaja, berasap, tembakau, kayu, tubuh sedang, keasaman sedang.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait