Minum Kopi Setiap Hari Dapat Memperpanjang Umur Kita, Mau Tahu Caranya?

Sebuah studi baru menemukan bahwa minum kopi, bahkan lebih dari 8 cangkir sehari, dikaitkan dengan resiko kematian yang lebih rendah dalam periode tindak lanjut 10 tahun. Namun, para peneliti menekankan bahwa studi ini hanya menemukan hubungan dengan kopi dan umur panjang dan tidak membuktikan bahwa kopi mengarah ke kehidupan yang lebih lama.

"Meskipun temuan ini dapat meyakinkan peminum kopi, hasil ini dari studi observasional dan harus ditafsirkan dengan hati-hati," kata penulis studi utama Erikka Loftfield, seorang peneliti di National Cancer Institute (NCI).

Kami tidak bisa mengatakan bahwa minum kopi bisa memperpanjang umur Anda, namun kami melihat hubungannya. Urusan usia atau umur seseorang memang tidak ada yang tahu. Tapi, sebagai manusia yang memiliki kemampuan berpikir bagaimana untuk bertahan hidup.

Dalam studi tersebut, yang diterbitkan hari ini (2 Juli) dalam jurnal JAMA Internal Medicine, Loftfield dan timnya di NCI menganalisis data dari hampir 500.000 orang yang mengambil bagian dalam studi Biobank UK. Proyek itu mengumpulkan informasi kesehatan dari lebih dari 9 juta orang. [10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kopi]

Sebagai bagian dari penelitian Biobank, orang ditanya berapa cangkir kopi yang mereka minum setiap hari, termasuk kopi tanpa kafein. Para peserta juga menjawab pertanyaan tentang kesehatan umum, pendidikan, dan kebiasaan merokok dan minum. Para peneliti juga mengambil sampel DNA subyek.

Dalam 10 tahun masa tindak lanjut, sekitar 14.000 orang dalam penelitian meninggal (penyebab utama kematian adalah kanker, penyakit kardiovaskular dan penyakit pernapasan). Para peneliti menemukan bahwa semakin banyak cangkir kopi yang diminum, semakin kecil kemungkinan mereka untuk mati selama masa studi. Meskipun ada sedikit perbedaan di antara jenis kopi yang diminum, hasilnya umumnya berlaku untuk kopi instan, kopi bubuk, dan kopi tanpa kafein.



Kopi tanpa kafein itu dikaitkan dengan umur panjang "menyarankan [s] bahwa banyak senyawa lain dalam kopi, selain kafein, mungkin bertanggung jawab," kata Loftfield kepada Live Science.

Ketika para peneliti melihat data genetik para partisipan, mereka mengidentifikasi empat variasi gen yang diketahui terkait dengan metabolisme kafein, atau bagaimana tubuh memecah kafein. Beberapa penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa orang dengan variasi gen ini bisa berisiko lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular, kata Loftfield.

Tetapi dalam studi baru, para peneliti tidak menemukan hubungan antara memiliki variasi ini dan risiko kematian seseorang selama periode penelitian.

Cukup kopi atau terlalu banyak?
Belum tentu berita bahwa kopi bisa sehat; Komite Penasihat Panduan Diet A.S. 2015, misalnya, melaporkan bahwa minum kopi secukupnya dapat menjadi bagian dari diet sehat. Tetapi studi baru menunjukkan bahkan jumlah kopi yang lebih tinggi dapat bermanfaat.

Itu tidak berarti orang harus secara dramatis meningkatkan asupan kopi mereka, meskipun: Tidak ada cukup data untuk mengubah pedoman untuk memasukkan lebih banyak cangkir kopi, kata Loftfield. Memang, hanya sebagian kecil dari orang dalam penelitian yang melaporkan minum 8 atau lebih cangkir kopi sehari, tambahnya - sekitar 10.000 dari 500.000 peserta.

Edward Giovannucci, seorang profesor nutrisi dan epidemiologi di Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan, yang bukan bagian dari penelitian, setuju. "Studi baru ini konsisten dengan studi sebelumnya tetapi menunjukkan bahwa manfaat potensial meluas ke asupan kopi yang lebih tinggi," katanya. "Tetapi [itu] tidak berarti bahwa setiap orang harus minum 8 cangkir kopi sehari. "

Studi itu tidak memiliki data yang cukup dari orang yang minum kopi sebanyak itu, kata Giovannucci. Dan risiko kematian selama masa tindak lanjut hanya sedikit lebih tinggi bagi orang yang minum sekitar 4 cangkir kopi sehari dibandingkan dengan mereka yang minum lebih dari 8, katanya kepada Live Science. Jadi, manfaat minum lebih dari 8 cangkir kopi di atas 4 mungkin kecil.

Ada begitu banyak penelitian tentang kopi, tetapi masih sulit bagi para peneliti untuk mencapai konsensus tentang apakah minuman itu baik untuk kesehatan kita. Sulit untuk menyimpulkan hubungan sebab akibat, karena "data terbaik yang kami miliki adalah [dari] penelitian observasional, di mana orang melaporkan sendiri berapa banyak kopi yang mereka konsumsi," kata Giovannucci. "Meskipun demikian, bukti yang sangat besar [untuk] risiko yang lebih rendah untuk banyak hasil, termasuk kematian secara keseluruhan, meyakinkan.

"Sementara bukti mungkin tidak cukup kuat untuk menunjukkan bahwa [seseorang mulai] minum kopi untuk manfaat kesehatan, orang yang minum kopi harus merasa diyakinkan dari tidak membahayakan dan mungkin bahkan manfaat kopi," tambah Giovannucci. Tapi jangan berlebihan gula dan krim, katanya.

Filosofi kopi menyarankan maksimal 3 Cangkir Kopi Sehari Bisa Memperpanjang Usia, 3 cangkir tersebut sudah sangat belebihan. jadi kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait

Load comments