Proses Pengolahan Kopi Paling Nikmat dan Enak, Gunakan 2 Metode Ini

Proses pengolahan biji kopi - Secangkir kopi dihasilkan melalui proses yang sangat panjang. Mulai dari teknik budidaya, pengolahan pasca panen hingga ke penyajian akhir. Menikmati kopi tanpa mengetahui cara Proses Awal Hingga Akhir Pengolahan Kopi dari penanaman, pemilihan hingga pemetikan adalah sesuatu yang harus kita perhatikan.

Setelah panen, langkah selanjutnya adalah membuang biji kopi dari buah yang sudah matang dan mengeringkannya. Ini dapat dilakukan dengan dua cara, metode kering (dry) dan basah (wash).

Metode Kering (dry)
Metode kering atau 'alami' melibatkan pengeringan seluruh buah. Ini adalah metode tertua dan paling sederhana dan membutuhkan sedikit mesin. Buah kopi (ceri) yang dipanen disortir dan dibersihkan, dengan tangan, untuk menghilangkan buah yang belum matang, matang dan rusak, serta kotoran, tanah, ranting, dan daun. Ini juga bisa dilakukan dengan mengapungkan buah kopi di dalam air.

Ceri kopi tersebar di bawah sinar matahari, baik di teras beton atau batu bata besar, atau di atas tikar yang dinaikkan setinggi pinggang di atas trestles. Jika hujan mereka ditutup-tutupi. Saat buah kopi mengering, mereka disapu atau diputar dengan tangan untuk memastikan pengeringan yang merata.

Ini bisa memakan waktu hingga 4 minggu sebelum buah kopi dikeringkan secukupnya. Pada perkebunan yang lebih besar, pengeringan mesin kadang-kadang digunakan untuk mempercepat proses setelah kopi dikeringkan di bawah sinar matahari selama beberapa hari.


buah kopi kering rapuh dengan cangkang luar yang keras dan harus memiliki kadar air maksimum 12,5%. Buah kopi kering disimpan dalam silo sampai dikirim ke penggilingan untuk dikupas, di mana lapisan luar buah kopi kering dibuang. Biji 'kopi hijau' kemudian disortir dan dinilai siap untuk dijual.

Hampir semua Robustas diproses dengan metode ini. Metode kering digunakan untuk sebagian besar kopi Arabika yang diproduksi di Brasil, sebagian besar kopi yang diproduksi di Ethiopia, Haiti dan Paraguay, dan beberapa orang Arab dari India dan Ekuador.

Pada intinya pengolahan kopi bisa dibagi menjadi dua, yaitu proses basah (full wash) dan kering (dry process atau natural process).

Metode Basah (wash)
Paling populer di kalangan petani kopi adalah proses full wash dan semi wash yaitu proses dengan pencucian buah kopi. Proses ini disukai petani kopi karena kemungkinan gagalnya sangat kecil. Kopi yang diolah secara basah (washed) biasanya akan menghasilkan seduhan nikmat.

Metode basah membutuhkan penggunaan peralatan khusus dan ketersediaan air. Seperti metode kering, ceri matang terlebih dahulu dibersihkan. Mereka kemudian dihaluskan oleh mesin yang memeras ceri sehingga daging dan kulit dipisahkan dari biji. Biji dibiarkan dengan kulit luar yang licin (lendir) dan penutup perkamen.

Biji kopi selanjutnya dibersihkan untuk menghilangkan sisa-sisa bubur kertas dan dimasukkan ke dalam tangki besar; di sana lendir dipecah oleh enzim alami dan hanyut. Ini membutuhkan waktu antara 24 dan 36 jam. Kemudian kopi dicuci bersih dengan air bersih. Pada titik ini kopi sekitar 57% kelembaban.

Untuk mengurangi kelembaban hingga maksimum yang diinginkan 12,5%, kopi perkamen dikeringkan di bawah sinar matahari, dalam pengering mekanis, atau dengan kombinasi keduanya. Pengeringan matahari memakan waktu 8 hingga 10 hari. Kopi perkamen ini kemudian disimpan.

Tepat sebelum dijual, kopi ini dikupas untuk menghilangkan perkamen, dan dibersihkan, disaring, disortir, dan dinilai. 'Green coffee' ini sekarang siap untuk dijual.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait