Biji Kopi Arabika vs Biji Kopi Robusta

Perbedaan kopi robusta dan arabika - Kopi Arabika dan Kopi Robusta memiliki perbedaan yang tak banyak diketahui oleh masyarakat umum. Dengan perbedaan itulah orang bisa menikmati bermacam-macam cita rasa yang diolah oleh ahlinya.

Kopi sendiri memiliki jenis beragam yakni Arabica, Robusta, Liberica hingga Excelsa. Yang paling di sukai masyarakat Indonesia yaitu kopi arabika dan robusta. Keduanya merupakan kopi paling komersial di dunia, memang paling nikmat serta terbaik daripada spesies kopi lainnya.

Kopi Indonesia menjadi idola para pecinta kopi di benua Amerika dan Eropa. Kopi Nusantara sebutan lain kopi Indonesia memiliki keunggulan dan khas yang sangat cocok dengan lidah orang luar.

Saat Anda memilih kopi harian, Anda mungkin tidak terlalu memikirkan jenis biji kopi yang digunakan untuk menghasilkannya. Pada akhirnya, Anda berpikir bahwa semua biji kopi terlihat sama ketika dipanggang.

Sebenarnya ada dua puluh lima spesies biji kopi yang berbeda di dunia, dengan dua yang utama digunakan untuk budidaya adalah Arabika dan Robusta. Ada perbedaan utama antara keduanya, tidak hanya dalam hal rasa, tetapi juga dalam karakteristik dan kondisi pertumbuhan. Karena Arabica dan Robusta adalah jenis biji kopi yang paling penting, kami di sini untuk membantu Anda mendapatkan pemahaman menyeluruh tentang perbedaan tersebut.

Biji Kopi Arabika
Kopi Arabika menyumbang sekitar 75% dari produksi kopi dunia, karena dianggap paling beraroma dari spesies kopi. Juga dikenal secara botani sebagai Coffea Arabica, jenis kopi ini diyakini berasal dari Ethiopia Tengah.

Lembut dan rentan terhadap berbagai hama, penyakit, serta kondisi cuaca yang keras seperti kekeringan dan es, pohon kopi Arabika membutuhkan banyak perawatan dan perhatian untuk mencapai potensi penuh mereka.

Pertumbuhan: Karena sangat cocok untuk iklim tropis yang hangat, pohon-pohon Arabika tumbuh subur ketika udara penuh dengan kelembaban. Pohon kopi Arabika tumbuh di ketinggian setinggi 7.000 kaki di atas permukaan laut, dan biasanya membutuhkan waktu hingga 7 tahun untuk sepenuhnya matang.

Pohon-pohon ini melakukan yang terbaik pada suhu 59-75 ° F, dan dapat menghasilkan di mana saja dari 1 pon hingga 11 pon kopi per musim tanam.

Rasa: Bahasa Arab umumnya memiliki beragam rasa mulai dari lembut dan manis, hingga buah dan semangat. Sebenarnya ada berbagai jenis biji kopi Arabika yang disebut kultivar, yang semuanya dikenal karena rasa dan atributnya yang berbeda.

Karakteristik Fisik: Biji Arabika lebih rata dan lebih memanjang, berwarna hijau tua, warnanya hampir biru sebelum dipanggang.


Biji Kopi Robusta
Setelah kopi Arabika, Robusta adalah varietas biji kopi paling populer kedua, terhitung sekitar 15% dari konsumsi kopi dunia. Biji kopi ini secara botani dikenal sebagai Coffea Canephora, dan diyakini berasal dari Afrika Sub-Sahara.

Tidak seperti pohon Arabica, pohon kopi Robusta membutuhkan lebih sedikit perawatan dan perhatian, dan tahan terhadap sebagian besar hama dan penyakit. Biji Robusta sering dianggap jauh lebih unggul daripada biji Arabika.

Pertumbuhan: Dibandingkan dengan Arabika, pohon Robusta dapat tumbuh di suhu yang lebih fleksibel, tetapi mereka juga paling cocok untuk iklim tropis lembab. Robusta tumbuh paling baik di ketinggian 0-2.300 kaki di atas permukaan laut dan pada suhu 75-86 ° F.

Meskipun Robusta membutuhkan lebih banyak curah hujan, mereka lebih murah untuk dibudidayakan, karena mereka tidak memerlukan beberapa siklus pengobatan pestisida dan herbisida, dan menghasilkan hasil yang lebih tinggi.

Rasa: Kopi robusta dikenal karena rasanya yang kuat, "kuat", rasa yang bersahaja, dan keasamannya. Biji kopi ini mengandung lebih banyak asam dan kandungan kafein daripada Arabika lainnya. Mereka digunakan sebagai penambah kafein dan juga pengisi untuk meningkatkan rasa kopi yang kempes atau lemah.

Ketika Robusta diperlakukan dengan jumlah perawatan yang sama dengan kopi Arabika, Robusta dapat memperoleh penyempurnaan yang lebih baik untuk menghasilkan rasa yang lebih ringan dari biasanya.

Karakteristik Fisik: Biji Robusta rata, tetapi tidak sebanyak Arabica, dan lebih bulat. Mereka berwarna hijau pucat dengan sedikit cokelat atau abu-abu sebelum dipanggang.

Sekarang setelah Anda dilengkapi dengan pengetahuan biji kopi yang praktis, Anda dapat menggunakannya untuk mengesankan teman-teman Anda dan terlihat seperti seorang ahli kopi sejati! Apakah Anda bosan dengan minuman kopi biasanya?

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share jika artikel ini sangat bermanfaat.

Artikel Terkait