Cara Pemeringkatan Kopi Hijau Berkualitas

Gradding kopi - Pemeringkatan kopi hijau melibatkan penggunaan kriteria khusus untuk memisahkan biji kopi biasa menjadi biji kopi berkualitas. Proses ini bervariasi di berbagai negara dan wilayah penghasil kopi. Memilih dan Memilah antara kopi biasa dengan kopi berkualitas susah-susah gampang apalagi manfaat kopi hijau lumayan banyak.

Beberapa daerah menilai kopi mereka secara ketat berdasarkan ukuran biji kopi hijau, sementara yang lain menggunakan berbagai kriteria lainnya. Beberapa cara yang dinilai kopi hijau adalah:
  • Varietal (mis. Arabica vs. Robusta, dan sub-varietals seperti Bourbon)
  • Ukuran fisik (mis. "AA" atau "17/18" atau "Supremo")
  • Standar vs Peaberry
  • Metode pengolahan (Wash, Semi-Wash, Natural)
  • Cacat
  • Catatan Sampel
  • Ketinggian (Tumbuh Tinggi, Tumbuh Sangat Tinggi)
  • Massa jenis
  • Wilayah
Bahkan mengendalikan faktor-faktor ini, kopi dapat memiliki karakteristik sampel yang berbeda yang berubah dari tahun ke tahun dan memerlukan ulasan kopi.

Konsumen yang mencari cara untuk mempersempit pilihan mereka biasanya harus memilih berdasarkan Asal / Wilayah dan catatan Sampel.

Perusahaan pemanggangan kopi dapat menemukan informasi tentang kopi hijau yang tidak dipanggang yang penting - seperti ukuran fisik, kepadatan, metode pemrosesan, dan cacat - karena ini akan mempengaruhi proses pemanggangan itu sendiri.


Kriteria Biji berkualitas
Tingkat biji kopi adalah penunjukan kualitas yang didasarkan pada kriteria yang ditentukan.

Kriteria penilaian dapat mencakup ukuran biji kopi, kekerasan biji kopi (misalnya, kepadatan), ketinggian tempat tumbuh, warna, aroma, jumlah ketidaksempurnaan atau cacat biji (mis. Berongga, cacat, terkelupas, terkelupas, dll.).

Kemurnian jenis biji kopi / jenis tanaman (misalnya, varietas botani, varietas), jumlah biji kurang matang dan / atau biji matang, metode pemrosesan yang digunakan untuk mengekstrak biji kopi dari ceri (buah), jamur / kapur, kadar air, dan kualitas cangkir kopi diseduh yang dihasilkan oleh biji kopi.

Cara pemeringkatan menurut daerah
Setiap daerah penanaman kopi memiliki metode sendiri dalam menilai biji kopi. Ini memungkinkan suatu negara atau wilayah untuk mengambil kopi dari sejumlah pertanian kadang-kadang ratusan atau ribuan dan menghasilkan produk yang konsisten untuk importir dan broker kopi di negara lain.

Gradding kopi Kostarika
Biji kopi Kosta Rika dinilai menggunakan sistem berbasis ketinggian yang dinilai berdasarkan kepadatan.

Biji Kosta Rika dibagi menjadi: biji Keras Ketat (SHB), termasuk biji dari ketinggian di atas 3.900 kaki; Good Hard Beans (GHB), termasuk biji dari ketinggian 3.300 hingga 3.900 kaki; dan Medium Hard Beans (MHB), termasuk biji dari ketinggian 1.600 hingga 3.000 kaki.

Karakteristik utama dari kopi berkualitas tinggi adalah seberapa cepat ceri kopi (buah) matang, dengan ceri kopi yang matang lebih lambat umumnya menghasilkan biji kopi berkualitas lebih tinggi (mis., Keasaman yang lebih cerah dan rasa yang lebih baik). Kopi Amerika Tengah khususnya menggunakan kekerasan biji sebagai dasar dari sistem penilaian mereka.

Gradding kopi kona
Biji kopi Kona pertama-tama dinilai berdasarkan jenis biji sebagai Tipe I atau Tipe II. Biji kopi tipe I Kona memiliki dua biji (setengah biji) per kopi ceri (buah) dan mereka berbentuk oval (berbentuk bola) di satu sisi dan rata di sisi lainnya.

Nilai primer biji kopi Kona Tipe I adalah: Prime (kelas terendah); Kona # 1, biji kopi kelas menengah sering dijual dalam jumlah besar dan digunakan di banyak restoran; Fancy (juga kelas tinggi); dan Extra Fancy (nilai tertinggi).

Biji kopi Kona Tipe II hanya memiliki satu biji bulat utuh per ceri kopi. Ini juga dikenal sebagai biji kopi peaberry. Kelas kopi Tipe II Kona termasuk Peaberry Prime (kelas Tipe II terendah) dan Peaberry Nomor Satu (kelas Tipe II tertinggi).

Setelah memilah menjadi Tipe I dan Tipe II, biji kopi Kona diurutkan berdasarkan ukuran, kadar air, dan kemurnian jenis biji.

Gradding kopi guatemala
Sistem penilaian kopi Guatemala mendefinisikan kelas Strictly Hard Bean (SHB) untuk memasukkan biji kopi yang ditanam pada ketinggian lebih dari 4.500 kaki di atas permukaan laut, sedangkan kelas Hard Bean (HB) mencakup biji kopi yang tumbuh antara 4.000 kaki dan 5.000 kaki di atas permukaan laut. .

Seperti daerah penanaman kopi lainnya, asumsinya adalah bahwa biji elevasi yang lebih tinggi lebih sulit (lebih padat), dan dengan demikian memiliki kualitas, atau kualitas yang lebih tinggi.

Gradding kopi Kenya
Biji kopi Kenya, yang merupakan beberapa yang terbaik di dunia, dinilai dengan cermat setelah panen. Biji kopi dipisahkan (disortir) dan diberi peringkat berdasarkan ukuran biji serta warna, bentuk, dan kerapatan. Biji kopi terbesar dan terbaik dari Kenya dinilai Kenya AA.

Ukuran layar Kenya AA, yang merupakan jenis tertinggi yang tersedia, memilah biji yang berdiameter lebih dari inch inci, meskipun biji kopi Kenya AB yang sedikit lebih kecil terkadang diberi peringkat lebih tinggi untuk rasa.

Namun secara umum, Kenya AA, yang tumbuh lebih tinggi dari 6.600 kaki di atas permukaan laut, dianggap sebagai salah satu kopi gourmet premium terbaik di dunia.

Meskipun memang benar secara umum bahwa biji kopi yang lebih besar biasanya mengandung lebih banyak minyak berharga yang menciptakan rasa dan aroma kopi yang diseduh, ada juga faktor-faktor lain selain ukuran biji yang mungkin sama pentingnya dengan kualitas biji kopi, dan kopi profesional. campur sari (cuppers) akan terus memperdebatkan apakah ukuran biji setara dengan kualitas yang lebih baik dari kopi panggang, bubuk, diseduh.

Biji kopi Kenya E, juga disebut biji kopi Elephant grade, terdiri dari biji kopi Kenya terbesar dan diambil dari buah kopi (ceri) di mana dua biji kopi bergabung dalam satu ceri (ini adalah cacat genetik). Juga termasuk dalam kelas Kenya E adalah biji Kenya PB (peaberry) besar dan biji AA Kenya yang sangat berani (besar).

Karena volume produksi yang sangat besar, Kenya memiliki banyak peringkat yang digunakan secara teratur.

Biji kopi Kenya C terdiri dari biji kopi tipis dari Kenya B grade, sedangkan biji kopi Kenya TT adalah hasil dari penggunaan ekstraksi udara untuk memilah biji kopi kepadatan ringan dari grade Kenya E, Kenya AB, dan biji kopi Kenya AA.

Biji kopi Kenya terdiri dari biji kopi yang pecah, rusak, tipis, dan kecil atau serpihan biji kopi dari kelas C Kenya.

Biji kopi Kenya MH / ML terdiri sekitar 7% dari tanaman kopi khas Kenya dan termasuk biji kopi yang tidak dipetik selama panen normal atau jatuh dari tanaman kopi sendiri setelah pematangan. Biji kopi MH / ML sangat asam.

Gradding kopi melalui besar pori-pori
Biji kopi sering dipisahkan ke dalam tingkat kualitas terutama menggunakan layar dengan ukuran lubang yang telah disesuaikan ini memisahkan biji berdasarkan ukuran dan bentuk.

Juga digunakan untuk menilai biji adalah tabel udara bergetar yang menggunakan gravitasi untuk memisahkan dan menilai biji berdasarkan kepadatan. Ini juga mengisolasi biji kopi yang rusak yang mungkin sobek, berlubang, atau memiliki ketidaksempurnaan lainnya, dan jika biji kopi ini tidak dihilangkan dapat menurunkan kualitas kopi secara keseluruhan.

Gradding kopi menggunakan teknologi
Pemeringkatan elektronik dan mekanik - berdasarkan ukuran, berat, bentuk, dan warna - terjadi setelah biji kopi Kenya digiling dan mengisolasi biji kopi terbaik sambil juga menghilangkan biji yang rusak yang dapat menambah rasa tidak enak pada kopi gourmet.

Gradding kopi berdasarkan kebersihan
Jika biji kopi tidak dibersihkan dari bahan asing selama pemrosesan dan pemilahan (mis., Semua benda asing seperti kerikil, kayu, serangga, dll. Dihilangkan), maka ini juga dapat memengaruhi penilaian biji kopi. Bahkan dengan pemrosesan yang tepat, tidak jarang menerima sekantong besar biji kopi hijau dengan fragmen asing, yang sebagian besar jinak dan hancur selama proses pemanggangan.

Gradding kopi lainnya
Negara-negara lain menggunakan metode penilaian biji kopi lainnya, banyak di antaranya dijelaskan di seluruh Espresso Coffee Guide's Coffee and Espresso Glossary.

Di daerah-daerah penghasil kopi di seluruh dunia, penilaian dan pemrosesan biji kopi telah menunjukkan peningkatan berkelanjutan dengan diperkenalkannya teknologi dan peralatan baru. Juga lihat Penyortiran.

Tips
Jika Anda ingin menikmati rasa dan aroma biji kopi gourmet terbaik di seluruh dunia maka pastikan untuk melihat bagian rinci tentang Penyeduhan Kopi yang optimal. Anda juga dapat membaca profil rasa kopi terperinci dari Gourmet Coffees dan instruksi mempersiapkan beberapa Resep Minuman Espresso yang benar-benar menakjubkan.

Untuk definisi terperinci tentang istilah kopi, lihat Ketentuan Kopi. Lihat juga Sejarah Kopi Terbaik Dunia.

Untuk membaca deskripsi terperinci tentang proses ini, lihat Pemeringkatan Kopi. Lihat juga bagian Cacat Kopi untuk diskusi tentang kriteria yang digunakan untuk menentukan kualitas biji kopi.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel Cara Pemeringkatan Kopi Hijau Berkualitas ini agar bermanfaat.

Artikel Terkait