Kopi Laos

Kopi Laos - Daerah penghasil kopi utama di Laos adalah dataran tinggi Bolaven yang memiliki tanah merah vulkanik di mana tanaman kopi tumbuh subur. Varietas tanaman kopi termasuk Arabika serta Robusta dan Liberica Coffee.

Tanaman kopi pertama kali diperkenalkan ke daerah ini pada 1920-an oleh Prancis yang mengakui dataran tinggi dengan tanah suburnya sebagai daerah penanaman kopi utama.

Dataran Tinggi Bolaven meliputi tiga provinsi selatan: Saravan, Champasak dan Sekong dan terletak di barat perbatasan dengan dataran tinggi Vietnam tengah dan utara perbatasan dengan Kamboja.

Laos menunjukkan potensi besar untuk produksi kopi di masa depan karena populasinya yang besar (hampir 7 juta orang) dan lahan yang melimpah untuk penanaman kopi. Namun, negara yang terkurung daratan ini mengalami perang dan perselisihan, dan lebih dari seperempat penduduknya hidup dalam kemiskinan.

Sementara banyak yang mengandalkan opium sebagai satu-satunya peluang ekonomi mereka, kopi semakin menjadi alternatif.

Pada 1990-an inisiatif penanaman kopi di Laos didanai oleh Uni Eropa tetapi akhirnya gagal karena kurangnya pasar untuk produk tersebut. Namun upaya terbaru untuk meremajakan produksi kopi yang signifikan di Laos mulai membuahkan hasil.


Ratusan ribu pohon kopi telah ditanam dan tanaman itu menggantikan opium di beberapa daerah. Kota Paksong di Laos dianggap sebagai "ibukota kopi."

Sejarah Kopi Laos
Secara historis sebagian besar biji kopi Laos telah dijual kepada tengkulak yang menjualnya ke Uni Soviet dan sekutu komunis lainnya.

Pasar-pasar baru sekarang sedang dikembangkan di Amerika Serikat untuk kopi Laos dengan fokus pada produksi kopi Arabika organik tingkat tinggi yang dipasarkan sebagai kopi spesial daripada kopi komoditas Robusta kelas bawah.

Ini membawa hasil yang jauh lebih tinggi bagi para petani dan memberikan insentif untuk meningkatkan produksi kopi berkualitas tinggi di Laos.

Meskipun volume produksi kopi masih relatif rendah, tetapi diperkirakan akan meningkat di tahun-tahun mendatang bersamaan dengan kualitas kopi Laos secara keseluruhan dan karena peningkatan budidaya, panen dan pengolahan.

Merk Kopi Laos Terbaik Saat Ini
Sebuah perusahaan bernama Saffron Coffee di Laos menawarkan biji kopi yang dibudidayakan oleh suku-suku bukit (mis., Mien, Khmu, Hmong dan Gasak) di kota Warisan Dunia Luang Prabang di pegunungan di utara Laos di sepanjang Sungai Mekong.

Saffron Coffee adalah kopi Arabika organik yang ditanam di bawah naungan yang tumbuh lebih dari 800 meter di atas permukaan laut di dataran tinggi Luang Prabang dan diproses secara basah.

Pada awal 1990-an, Laos menghasilkan sekitar 83.000 kantong kopi (sekitar 5.000 ton) dan sekarang ini lebih dari empat kali lipat. Sebagian besar kopi Laos diekspor ke Prancis.

Ekspor Kopi Laos
Sementara produksi kopi di Laos diperkirakan akan terus meningkat cukup cepat, ada batasan karena kekurangan tenaga kerja.

Namun, pasti juga akan ada peningkatan dalam hasil per hektar karena metode penanaman yang lebih baik, dan peningkatan kualitas biji kopi yang dapat membawa pengembalian yang lebih tinggi dan membawa rasa hormat Laos di pasar kopi khusus.

Saat ini tanaman kopi Laos sebagian besar adalah Robusta kelas rendah meskipun jumlah Arabika kelas tinggi yang ditanam telah meningkat. Ada juga sangat sedikit kopi Liberica yang ditanam di Laos.

Kami ingin mendengarkan masukan filosofi harga dan pengalaman minum kopi dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel ini agar bermanfaat.

Artikel Terkait