Kopi Myanmar

Kopi Myanmar - Dalam beberapa tahun terakhir Myanmar yang sebelumnya bernama Burma telah mulai memproduksi kopi Arabika tingkat tinggi dalam jumlah yang signifikan di samping tanaman kopi Robusta kelas bawah yang tradisional.

Myanmar adalah salah satu negara berkembang di kawasan asia tenggara, di negara ini potensi pasar kopi cukup tinggi karena budaya ngopi seperti di Indonesia tidak dapat di bendung. Di kota Yangon Myanmar menjamur kedai kopi spesial asli perkebunan myanmar.

Karakteristik Rasa Kopi Myanmar
Kopi Myanmar Panggang (sangrai ) Gelap yang baik memiliki tubuh yang bagus dan karakteristik positif meskipun belum diterima secara umum ke dunia kopi spesial atau kopi gourmet. Kopi kering Myanmar yang diproses menyerupai Kopi Brasil Cerrado.

Dikenal karena tubuhnya yang kuat (yang bisa hampir berminyak) dan kualitas tanahnya agak sebanding dengan Kopi Indonesia, kopi Myanmar kadang-kadang menghadirkan rasa tarry yang agresif dengan sedikit bawang putih dan lebih sebanding dengan Kopi Brazil herba.

Kopi Myanmar semakin banyak digunakan oleh pemanggang kopi dalam campuran untuk meningkatkan tubuh, berfungsi sebagai dasar untuk Panggang Gelap yang disukai oleh sebagian orang dalam campuran espresso.


Budidaya Kopi di Myanmar
Sebagian besar kopi Arabika ditanam di dataran tinggi di utara sementara tanaman Robusta sebagian besar ditanam di daerah selatan yang lebih rendah.

Petani kecil yang bertani rata-rata kurang dari satu acre menyumbang sekitar delapan puluh persen dari tanaman kopi di negara itu sementara perkebunan kopi besar swasta dan publik terdiri dari sisa panen tahunan.

Sekitar dua pertiga dari tanaman kopi tahunan di Myanmar adalah Arabika dengan sebagian besar sisanya adalah Robusta.

Karena kerusuhan politik dan masalah hak-hak sipil, pasar kopi di Myanmar tidak stabil. US AID hibah uang telah pergi untuk mendukung koperasi petani di Myanmar seperti yang dilakukan di Timor dengan cara yang memberikan uang kepada petani kopi daripada pemerintah.

Sejarah Kopi Myanmar
Penanaman kopi di Myanmar dimulai pada tahun 1885 ketika para misionaris mulai menanam tanaman kopi.

Dalam beberapa tahun terakhir areal kopi di Myanmar telah meningkat dan wilayah Myanmar Utara telah menunjukkan potensi untuk memproduksi kopi Arabika berkualitas tinggi dalam jumlah besar karena dataran tinggi yang tinggi dengan tanah merah berkualitas tinggi dan curah hujan yang cukup.

Program ekspansi kopi di Myanmar telah memasukkan penggunaan metode produksi yang lebih baik serta teknik pemrosesan kopi dan pelatihan petani yang telah menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi bagi petani dan potensi peningkatan produksi kopi Arabika berkualitas tinggi.

Juga tumbuh di Myanmar adalah kopi Robusta serta Liberica Coffee dan Excelsa. Sekitar delapan puluh persen kopi Myanmar ditanam oleh pertanian kecil menggunakan metode pemrosesan yang belum sempurna. (mis., kering diproses dengan biji kopi yang dikeringkan di ceri, lalu dikupas dengan cara ditumbuk).

Produksi Kopi Myanmar Terus Meningkat
Pada awal 2000-an Myanmar memproduksi lebih dari 300 ton kopi setiap tahun, yang sebagian besar ditangani oleh tiga produsen besar: MFE, Maha dan Premier. Banyak pemanggang kecil menyumbang hanya sekitar sepuluh ton per tahun.

Produksi kopi Myanmar terus meningkat, dan pusat pelatihan pertanian dimulai oleh pemerintah militer Myanmar di provinsi Mandalay utara bekerja sama dengan sekolah pertanian Korea Selatan. Tujuan dari pusat ini adalah untuk menyediakan rekayasa pertanian, penelitian dan pelatihan ekonomi untuk petani dan siswa pedesaan.

Kami ingin mendengarkan masukan filosofi harga dan pengalaman minum kopi dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel ini agar bermanfaat.

Artikel Terkait