Pengertian Tanaman Kopi

Pengertian Tanaman Kopi - Secara botani diklasifikasikan sebagai semak cemara, tanaman kopi ini biasa disebut pohon atau semak, dan termasuk dalam famili Rubiaceae. Tanaman kopi adalah tanaman asli Afrika subtropis dan juga Asia selatan dengan jenis varietas bermacam-macam, yang paling di unggulkan yaitu kopi arabika dan robusta.

Tanaman kopi mulai menghasilkan panen penuh ketika mereka berusia sekitar lima tahun dan kemudian terus menghasilkan selama lima belas hingga dua puluh tahun ke depan. Satu tanaman kopi dapat menghasilkan rata-rata sekitar satu pon biji kopi setiap tahun.

Tanaman Kopi
Pohon kopi (secara teknis mereka adalah semak-semak) memiliki daun mengkilap, hijau tua, bulat telur (yang bertahan tiga sampai lima tahun) dan bunga-bunga putih kecil yang wangi yang mekar secara bersamaan dalam kelompok - mereka mekar hanya untuk beberapa hari selama beberapa bulan. Di wilayah Kona, bunga-bunga ini dikenal sebagai Kona Salju.

Kapan Pohon Kopi Berbuah?
Buah dari pohon kopi dikenal sebagai ceri kopi, dan berukuran sekitar 2/3-inch (1,5 cm) panjangnya, dimulai dari berry hijau mentah yang berangsur-angsur matang menjadi kuning, akhirnya berubah menjadi warna oranye / merah sebelum akhirnya berubah dark cherry-red / kemerahan-black (maka kopi "cherry"), pada saat itu siap dipanen untuk biji kopi berharga.

Proses penanaman ceri membutuhkan waktu sekitar delapan bulan, tetapi dapat bervariasi tergantung pada iklim (sinar matahari), tanah (nutrisi), dedaunan lainnya (mis. Ditanam di bawah naungan), varietas dan ketinggian.


Kedewasaan ceri kopi ditentukan terutama oleh warna, tetapi metode yang lebih tepat melibatkan memeras buah dengan lembut untuk melihat apakah biji (biji kopi) akan keluar dengan mudah. Untuk sebagian besar pohon kopi, ini terjadi tepat sebelum buah benar-benar merah (monokromatik) dan dapat menunjukkan bahwa sudah waktunya untuk mengumpulkan pekerja musiman untuk panen.

Beberapa varian kopi memiliki ceri (buah-buahan) yang berwarna kuning dan bukan merah ketika matang. Ada beberapa metode pengolahan yang dikenal sebagai "proses madu kuning" dan "proses madu merah" yang tidak ada hubungannya dengan kematangan ceri, tetapi lebih banyak, berapa banyak fermentasi yang terjadi selama pemrosesan.

Sementara biji di dalam buah kopi biasanya dihargai, ada pasar yang sedang tumbuh untuk ceri itu sendiri yang dikeringkan dan dibuat menjadi Cascara (teh ceri kopi), atau ditumbuk menjadi tepung kopi.

Proses Pengolahan Biji Kopi
Bagian tengah ceri kopi (buah) disebut sebagai biji. Setelah ceri dipanen, biji kopi diproses dengan proses basah metode pencucian, yang meliputi pembuatan pulp, penggilingan, fermentasi, dan pengeringan), atau dengan proses kering (metode alami) yang melibatkan pengeringan kopi dengan buah masih pada biji kopi.

Pengolahan Wash / Basah
Proses basah adalah metode pertama-tama menghilangkan perkamen dari pulp dari biji kopi dalam proses yang disebut pulp, atau de-pulp. Ini dapat dilakukan secara mekanis, atau di pertanian yang lebih kecil, dengan menggunakan gilingan tangan. Lendir kemudian dikeluarkan melalui fermentasi di mana biji dikeringkan, baik di bawah sinar matahari atau menggunakan pengering mekanis.

Pengolahan Biji Kopi dengan Dry / Kering
Pemrosesan kering melibatkan pengeringan kopi ceri (buah) di bawah sinar matahari untuk jangka waktu tertentu dan kemudian menyapu dan memutar ceri kopi berulang kali hingga umumnya bebas dari buah kering.

Setiap metode pengolahan kopi menghasilkan rasa dan aroma yang berbeda, tetapi dalam kedua kasus hasil akhirnya adalah biji kopi hijau dengan kadar air sekitar 10,5%. Kadar air ini adalah kunci untuk mencegah jamur selama pengiriman berikutnya ke broker dan importir internasional.

Green Coffee
Setelah diproses tetapi sebelum biji kopi hijau dipanggang, biji tersebut dikenal dengan sebutan biji kopi hijau (atau "kopi tanpa biji" di Amerika Utara), meskipun warna alami biasanya memiliki rona biru-biru ke hijau.

Biji Kopi Peaberry
Kebanyakan kopi ceri (93-99%) membungkus dua setengah biji. Ketika hanya ada satu biji utuh di dalam ceri itu dikenal sebagai peaberry.

Dihargai karena rasanya yang kuat, peaberry adalah jenis biji kopi yang paling langka dan memiliki kepadatan lebih tinggi daripada biji kopi non-peaberry. Kopi yang diseduh dari peaberry terkenal memiliki konsistensi yang halus dan aroma yang kaya.

Ini dikatakan karena kopi tunggal mendapatkan semua nutrisi dari ceri dan pohon daripada berbagi dengan saudara kandung. Meskipun pemanggang dapat memberikan hadiah, kami jarang menemukan perbedaan yang nyata.

Varietas Tanaman Kopi
Tiga varietas tanaman kopi utama yang digunakan untuk menghasilkan pasokan kopi komersial adalah Arabica (Coffea arabica), Robusta (Coffea canephora var. Robusta), dan Liberica (Coffea liberica).

Hampir semua kopi gourmet dunia / kopi gourmet premium diproduksi dari biji kopi dari tanaman kopi yang merupakan varian dari Coffea arabica.

Musim Panen
Jumlah kopi yang dihasilkan per pohon, dan jumlah pohon per hektar (atau hektar) akan menentukan kelangsungan hidup keseluruhan kebun kopi. Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Universitas Hawaii di Manoa menggunakan perkiraan sekitar 650 pohon / are, 14-lbs kopi per pohon dan 1-lb kopi hijau per 4-lbs ceri.

Menggunakan angka-angka ini sebagai patokan adalah awal yang baik untuk pertanian kopi, namun hasil panen akan bervariasi menurut tahun, varietas, dll. Sehingga lebih banyak angka lokal yang harus digunakan.

Kopi Liar / Organik
Jenis baru kopi bebas kafein alami telah keluar dari Kamerun (2008), dinamai Coffea charrieriana setelah Profesor A. Charrier, yang mengelola pemuliaan dan penelitian kopi di IRD selama 30 tahun. 

Kamerun memiliki berbagai pohon kopi liar, banyak di antaranya belum pernah dipelajari atau di katalog. Butuh beberapa tahun untuk mulai muncul di pasar dan masih banyak lagi untuk jumlah komersial yang tersedia, tetapi bisa mewakili cara yang kurang intensif proses pembuatan kopi tanpa kafein.

Kopi dari Tanam hingga di cangkir
Anda juga dapat mempelajari tentang panen dan pemrosesan kopi, pemeringkatan dan pemanggangan kopi, penggilingan dan pengemasan kopi, penyimpanan kopi, pembuatan bir, dan semua tentang minuman kopi itu sendiri termasuk Espresso.

Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel ini agar bermanfaat.

Artikel Terkait