Sejarah Kopi di Tahun 1750 sampai Tahun 1800

History Kopi di Tahun 1750-1800 paling menarik di kota Roma Italia sampai Kota New york. Sudah tahun belum ceritanya? Jika belum, ayo simak sejarah kopi mulai dari tahun 1750 sampai tahun 1800.

1750-1760
1750 - Caffe Greco dibuka di Roma menjadi salah satu kedai kopi pertama di Eropa. Terletak sangat dekat dengan Spanish Steps, kedai kopi dikunjungi oleh Goethe menikmati kopinya di sini pada tahun 1786 dalam perjalanannya melalui Italia.

Selama beberapa dekade banyak pikiran kreatif lainnya telah sering mengunjungi kafe terkenal ini termasuk Mendelssohn, Casanova, Stendhal, Wagner, dan Liszt.

1770-1780
1773 - Pesta Teh Boston menyebabkan pemberontakan terhadap teh secara umum, dan kopi menjadi minuman patriotik untuk dikonsumsi di Amerika. Masalahnya bermula ketika Raja George dari Inggris memberlakukan pajak yang memberatkan teh untuk ketidaksenangan besar penduduk Boston. Masih ada banyak kemarahan karena krisis Stamp Act 1763.

Rumah kopi bernama Green Dragon adalah tempat perencanaan Pesta Teh Boston. Para pengunjuk rasa mengambil kostum penduduk asli Amerika dan pergi ke Pelabuhan Boston di mana mereka naik kapal-kapal Inggris dan melemparkan teh yang mereka bawa ke laut.

Sejak hari itu dan seterusnya minum kopi adalah pernyataan kebebasan dari penindasan Inggris dan kesetiaan kepada tujuan Amerika.

Sebelum Pesta Teh kopi dikonsumsi terutama hanya oleh kelas atas sementara mereka yang kurang kaya minum teh. Setelah pesta teh, kopi menjadi minuman rakyat jelata.


1774 - Dari Merchants Coffee House di New York City, Komite Korespondensi mengirim surat ke Boston yang mengusulkan Uni Amerika.

1777 - Frederick the Great dari Prussia berupaya untuk memblokir impor kopi hijau karena mereka memberikan terlalu banyak kompetisi untuk produk lokal dan kekayaan negara sedang menipis. Protes publik segera menyebabkan dia membalikkan keputusannya.

Frederick the Great dikutip mengatakan, "Sangat menjijikkan untuk memperhatikan peningkatan jumlah kopi yang digunakan oleh rakyat saya, dan sebagai akibatnya jumlah uang yang keluar dari negara itu."

Frederick the Great melanjutkan dengan mengatakan, “Semua orang menggunakan kopi; ini harus dicegah. Yang Mulia dibesarkan dengan bir, dan begitu juga leluhur dan perwiranya, "menambahkan bahwa" banyak pertempuran telah diperjuangkan dan dimenangkan oleh tentara yang dipelihara dengan bir, dan Raja tidak percaya bahwa tentara peminum kopi dapat diandalkan. untuk menanggung kesulitan jika perang lain. "

1780-1790
1785 - Benjamin Moseley menulis, "Penggunaan [kopi] mungkin akan menjadi sangat luas - seperti di negara-negara lain, itu mungkin menyebar sendiri di antara massa rakyat, dan membuat bahan yang cukup besar dalam makanan sehari-hari mereka."

1790-1800
1792 - Di 68 Wall Street, awal Bursa Saham New York berlangsung di lantai dua Tontine Coffee House di sudut barat laut Wall Street dan Water Street di New York City.

Perdagangan dimulai dengan Perjanjian Buttonwood yang berlangsung pada 17 Mei 1792 antara dua puluh empat pengusaha yang sebelumnya mengadakan pertemuan di luar gedung di bawah pohon sycamore besar yang mereka sebut Buttonwood.

Pada pertemuan ini mereka menyetujui aturan yang akan mereka gunakan untuk berdagang.

Selama bertahun-tahun rumah bersejarah itu sering dikunjungi oleh para pialang, penjamin emisi, pedagang, pedagang, dan politisi. Setelah Revolusi Perancis, kedai kopi sering menjadi tempat perkelahian antara para simpatisan Perancis dan Inggris.

Perdagangan yang berlangsung di Tontine Coffee House berlanjut sampai 1817 dan mengarah pada pembentukan New York Stock and Exchange Board yang merupakan pendahulu dari New York Stock Exchange.

Pada tahun 1826 bangunan itu diubah menjadi sebuah kedai minuman, dan kemudian pada tahun 1832 menjadi sebuah hotel. Kemudian bangunan itu dihancurkan meskipun gedung tinggi di situs masih menyandang nama.


Kami ingin mendengarkan masukan dan pengalaman dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel ini agar bermanfaat.

Artikel Terkait