Perbedaan Antara Biji Kopi Arabika dan Robusta

Perbedaan Antara Biji Kopi Arabika dan Robusta - Bagi Anda yang baru mengenal dunia kopi, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa beberapa Biji 100% Arabika atau bahkan Robusta. Tapi apa sebenarnya artinya itu?

Tahukah Anda bahwa ada lebih dari 100 spesies kopi yang berbeda? Biji Arabica dan Robusta hanyalah dua spesies kopi yang berbeda, tetapi mereka adalah dua biji yang paling umum dibudidayakan untuk konsumsi kopi. Tapi apa perbedaan antara biji kopi Arabika dan Robusta?

Mari kita melihat lebih dekat pada kedua cara ini dan mengeksplorasi apa yang membuatnya berbeda dan unik di dunia kopi.

Ciri Tanaman dan Perawatan
Pertama, mari kita lihat produksi kopi ini dan tanaman itu sendiri. Secara keseluruhan, kopi robusta jauh lebih mudah dibudidayakan jika dibandingkan dengan kopi Arabika. Tanaman Robusta dapat tumbuh setinggi sekitar enam meter dan jauh lebih tahan terhadap serangga dibandingkan dengan Arabika yang tumbuh setinggi sekitar 4,5 meter dan buncis itu sendiri jauh lebih bundar dibandingkan dengan bentuk oval yang Anda temukan dalam kopi Arabika.

Namun, Arabica terus menjadi kopi yang paling populer, dengan sekitar 75% dari kopi yang diproduksi milik varietas Arabica dengan 25% sisanya akan menjadi Robusta. Brasil saat ini merupakan salah satu produsen kopi Arabika terbesar dengan Vietnam memimpin dalam pembuatan kopi robusta.

Kafein, Antioksidan, dan Gula
Di atas perbedaan antara tanaman dan budidaya tanaman ini, setiap Biji mengandung kadar mineral dan senyawa kimia yang berbeda.

Misalnya, biji Robusta mengandung lebih banyak kafein daripada biji Arabika. Biji Robusta mengandung 2,7% kandungan kafein. Bandingkan dengan kandungan kafein 1,5% yang ditemukan dalam biji Arabika dan Anda melihat bahwa Robusta, dengan kandungan kafein hampir dua kali lipat, dibuat khusus untuk kita yang suka meningkatkan kadar kafein pada kita di pagi hari. Tetapi konten kafein bukan satu-satunya perbedaan.

Perbedaan Antara Biji Kopi Arabika dan Robusta
Biji arabika mengandung 60% lebih banyak lemak dan hampir dua kali lipat jumlah gula alami jika dibandingkan dengan Robusta. Ini pasti dapat memengaruhi rasa kopi, tetapi kita akan membicarakannya nanti.

Kita semua tahu bahwa kopi mengandung banyak antioksidan yang dibutuhkan tubuh kita, tetapi tahukah Anda bahwa jumlah antioksidan ini bervariasi di antara spesies kopi? Sebagai contoh, biji Robusta mengandung 7 hingga 10% asam Klorogenik tetapi biji Arabika hanya memiliki sekitar 5,5 hingga 8% CGA.

Seperti yang Anda lihat, bahkan bahan kimia dari kopi ini dan apa yang diberikannya sangat berbeda satu sama lain.

Harga Biji
Di pasaran, biji kopi Arabika harganya jauh lebih mahal dari biji kopi robusta. Ini kemungkinan besar disebabkan oleh permintaan yang lebih tinggi untuk kopi karena cenderung menjadi kopi pilihan untuk digunakan dalam pembuatan bir di seluruh dunia.

Wilayah Tanam
Jika Anda mulai membaca cetakan sebagian besar Biji yang akan Anda temukan di kedai kopi setempat, Anda akan menemukan bahwa kebanyakan dari mereka adalah kopi Arabika. Faktanya, banyak pemanggang kopi membanggakan bahwa biji mereka adalah 100% Arabika seolah-olah itu adalah lencana kehormatan.

Yang benar adalah Arabica sebenarnya jenis Biji yang paling populer digunakan dalam kopi, tetapi itu tidak berarti biji Robusta tidak memiliki tempat mereka di dunia kopi. Dalam banyak biji espresso, terutama Biji panggang Italia, Anda akan menemukan campuran Biji Arabica dan Robusta. 

Anda bahkan akan menemukan Biji Robusta yang digunakan dalam kopi yang dirancang untuk mereka yang menyukai kopi kental. Biji Robusta juga hampir secara eksklusif digunakan dalam produksi kopi instan. Bukannya kita penggemar kopi jenis tertentu.

Rasa
Kami telah menyebutkan bahwa Arabica adalah varietas kopi paling populer saat ini, dengan banyak pemanggang membual kopi mereka adalah 100% Arabika. Tapi kenapa begitu, tepatnya? Kenyataannya adalah semuanya datang ke selera.

Soalnya, biji Robusta tidak terasa sebagus Arabica. Setidaknya itulah yang dipikirkan oleh mayoritas populasi dunia. Biji Robusta, karena peningkatan kafein dan kurangnya gula, cenderung terasa jauh lebih asam dan pahit jika dibandingkan dengan Biji arabika, dan rasa ini benar-benar tidak cocok untuk semua orang.

Biji arabika cenderung memiliki rasa yang lebih banyak buah dan manis jika dibandingkan dengan Robusta, membuatnya jauh lebih populer daripada Biji Robusta dengan populasi umum. Tetapi jangan diskon Robusta, karena masih menemukan sendiri di rumah di beberapa minuman kopi khusus kami, seperti espresso dan sangat cocok untuk peminum kopi yang lebih suka secangkir kopi yang lebih kuat.

Perlu juga dicatat bahwa biji Robusta yang benar-benar berkualitas tinggi dapat terasa sama enaknya dengan Arabika dan dalam beberapa kasus, banyak yang akan menikmatinya bahkan lebih daripada Biji Arabika berkualitas tinggi.

Sementara biji Robusta sering mendapatkan reputasi karena kualitasnya lebih rendah daripada biji Arabika, itu tidak benar. Mereka hanya jenis kopi yang berbeda dan biji ini membawa rasa unik mereka sendiri ke meja. Walaupun mereka lebih cocok untuk peminum kopi yang lebih suka sedikit kafein dan rasa yang lebih kuat, untuk mengatakan bahwa kualitasnya lebih rendah tidak terlalu akurat.

Faktanya adalah kedua biji membawa sesuatu yang unik ke dunia kopi dan harus diakui untuk itu. Jika Anda seorang pencinta kopi yang ingin memperluas langit-langit mulutnya, maka saya sarankan memberikan kedua biji ini kesempatan. Bahkan jika biji Robusta bukan untuk Anda, pengalaman itu akan menjadi pengalaman yang tidak akan pernah Anda lupakan.

Jadi, Jangan tertipu lagi dengan kemasan bertuliskan 100% atau rayuan sales kopi, kalian harus tahu perbedaan keduanya daripada anda malu di lihat orang karena telah tertipu.

Kami filosofi ingin mendengarkan masukan harga dan pengalaman minum kopi dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel ini agar bermanfaat.

Artikel Terkait