Skip to main content

Kopi dan Kafein Dapat Menghambat Penyerapan Zat Besi

Apakah Kopi dan Kafein Menghambat Penyerapan Zat Besi? - Makanan dan minuman berkafein telah menjadi makanan pokok di sebagian besar diet modern. Kopi adalah yang paling populer, dengan 80% orang dewasa meminumnya.

Kafein adalah stimulan alami. Namun, beberapa klaim itu mengganggu penyerapan nutrisi tertentu, seperti zat besi. Akibatnya, beberapa orang disarankan untuk menghindari kopi dan kafein. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang bagaimana kopi dan kafein memengaruhi penyerapan zat besi.

Kopi dan Kafein Dapat Menghambat Penyerapan Zat Besi
Beberapa penelitian telah menemukan bahwa kopi dan minuman berkafein lainnya dapat mengurangi penyerapan zat besi.

Satu studi menemukan bahwa minum secangkir kopi dengan makanan hamburger mengurangi penyerapan zat besi sebesar 39%. Minum teh, penghambat penyerapan zat besi yang dikenal, dengan makanan yang sama mengurangi penyerapan zat besi sebesar 64%.

Studi lain menemukan bahwa minum secangkir kopi instan dengan tepung roti mengurangi penyerapan zat besi sebesar 60-90%. Terlebih lagi, semakin kuat kopi atau teh, semakin sedikit zat besi yang terserap. Namun, kafein saja tampaknya tidak menjadi zat utama yang mengganggu penyerapan zat besi.

Faktanya, satu penelitian menemukan bahwa kafein itu sendiri hanya mengikat sekitar 6% zat besi dari makanan. Mengingat bahwa ini adalah jumlah yang relatif kecil, faktor-faktor lain harus mempengaruhi penyerapan zat besi.

Selain itu, minum kopi secara teratur mempengaruhi tingkat penyimpanan zat besi.

Sebuah studi besar meneliti dan menemukan bahwa di antara orang tua, setiap cangkir kopi setiap minggu dikaitkan dengan tingkat ferritin 1% lebih rendah, protein yang menunjukkan tingkat penyimpanan zat besi.

Namun, penting untuk diingat bahwa efek kopi dan kafein pada penyerapan zat besi tampaknya tergantung pada saat Anda minum kopi. Misalnya, minum kopi satu jam sebelum makan tidak berpengaruh pada penyerapan zat besi.

RINGKASAN:
Minum kopi dan minuman berkafein lainnya dengan makanan dikaitkan dengan pengurangan penyerapan zat besi sebesar 39-90%. Namun, kafein sendiri hanya mengikat sedikit zat besi.


Zat Lainnya Mempengaruhi Penyerapan Zat Besi
Kafein bukan satu-satunya zat yang diketahui mengganggu penyerapan zat besi. Polifenol di dalam kopi dan teh dianggap penghambat utama penyerapan zat besi.

Ini termasuk asam klorogenik, yang ditemukan terutama dalam kopi, coklat dan beberapa tumbuhan. Juga, tanin yang ditemukan dalam teh hitam dan kopi menghambat penyerapan zat besi. Senyawa ini mengikat dengan zat besi selama pencernaan, membuatnya lebih sulit untuk diserap.

Efeknya pada penyerapan zat besi adalah tergantung pada dosis, yang berarti bahwa penyerapan zat besi berkurang ketika kandungan polifenol dari makanan atau minuman meningkat.

Dalam sebuah penelitian, minum minuman yang mengandung 20–50 mg polifenol per sajian mengurangi penyerapan zat besi dari roti 50-70%. Sementara itu, minuman yang mengandung 100-400 mg polifenol per sajian mengurangi penyerapan zat besi sebesar 60-90%.

Studi lain menemukan bahwa mengonsumsi 5 mg tanin menghambat penyerapan zat besi sebesar 20%, sementara 25 mg tanin menguranginya sebesar 67% dan 100 mg sebesar 88%.

RINGKASAN:
Polifenol dalam kopi dan teh menghambat penyerapan zat besi hingga 90%. Semakin banyak polifenol yang Anda konsumsi, semakin mereka dapat menghambat penyerapan.

Jenis Makanan Mempengaruhi Penyerapan Zat Besi
Penyerapan zat besi sangat kompleks dan dipengaruhi oleh banyak faktor makanan.

Bukti menunjukkan bahwa jenis makanan yang Anda makan memiliki pengaruh yang lebih besar pada penyerapan zat besi daripada efek minum kopi atau minuman berkafein.

Jenis makanan tertentu meningkatkan penyerapan zat besi, sementara yang lain menghambatnya. Jenis zat besi yang Anda konsumsi juga penting. Zat besi hadir dalam makanan dalam dua bentuk heme dan non-heme iron.

Zat besi non-heme, yang ditemukan terutama dalam makanan nabati, relatif tidak stabil dan dipengaruhi oleh banyak faktor makanan. Hanya 2-20% dari zat besi non-heme yang diserap.

Sebaliknya, zat besi heme, yang hanya ditemukan di jaringan hewan (daging, unggas dan makanan laut) memiliki tingkat penyerapan yang jauh lebih tinggi yaitu 15-35%. Ini karena diserap secara utuh dan tidak dipengaruhi oleh faktor makanan lain.

Dengan demikian, kopi dan minuman berkafein lebih cenderung menghambat penyerapan zat besi non-heme dari makanan nabati tetapi memiliki efek yang sangat kecil pada zat besi heme dari makanan hewani.

Selain itu, termasuk protein hewani, vitamin C dan tembaga dalam makanan dapat meningkatkan penyerapan zat besi non-heme dan mengurangi efek negatif dari kopi dan minuman berkafein pada penyerapan zat besi.

Akibatnya, pilihan makanan Anda dan jenis zat besi yang Anda konsumsi akan menentukan efek kopi dan minuman berkafein pada penyerapan zat besi.

RINGKASAN:
Banyak faktor makanan mempengaruhi penyerapan zat besi. Kopi dan produk berkafein dapat menghambat penyerapan zat besi non-heme yang ditemukan dalam makanan nabati. Namun, mereka memiliki sedikit efek pada zat besi heme yang ditemukan di jaringan hewan.

Haruskah Anda Mengurangi Asupan Kopi dan Kafein Anda?
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kopi dan kafein tidak berhubungan dengan kekurangan zat besi pada orang sehat tanpa risiko kekurangan zat besi.

Banyak orang mendapatkan cukup zat besi dari makanan yang mereka makan. Secara teratur mendapatkan jumlah yang cukup vitamin C dan zat besi dari daging, unggas dan makanan laut dapat membantu mengatasi penghambatan zat besi dari minum kopi dan teh.

Namun, ini mungkin tidak terjadi ketika polifenol dikonsumsi pada tingkat yang sangat tinggi. Bagi mereka yang berisiko kekurangan zat besi, konsumsi kopi dan teh yang tinggi mungkin bukan ide terbaik.

Kelompok yang berisiko termasuk wanita usia subur, bayi dan anak kecil, orang dengan pola makan yang buruk atau terbatas, seperti vegetarian, dan orang dengan kondisi medis tertentu seperti penyakit radang usus.

Namun, mungkin tidak perlu bagi kelompok-kelompok ini untuk sepenuhnya memotong kopi dan kafein. Sebaliknya, orang yang berisiko disarankan untuk mengikuti kiat bermanfaat ini :
  • Minum kopi atau teh di antara waktu makan
  • Tunggu setidaknya satu jam setelah makan sebelum minum kopi atau teh
  • Tingkatkan asupan zat besi heme melalui daging, unggas atau makanan laut
  • Tingkatkan asupan vitamin C saat makan
  • Makan makanan yang diperkaya zat besi
Konsumsilah makanan tinggi kalsium dan makanan berserat tinggi seperti biji-bijian terpisah dari makanan kaya zat besi. Ini akan membantu membatasi efek yang dimiliki kopi dan minuman berkafein terhadap penyerapan zat besi.

RINGKASAN:
Orang sehat yang berisiko rendah kekurangan zat besi seharusnya tidak perlu membatasi kopi dan kafein. Namun, mereka yang berisiko kekurangan zat besi disarankan untuk menghindari kopi dan kafein saat makan dan menunggu setidaknya satu jam setelah makan sebelum dikonsumsi.

Minuman berkafein seperti kopi dan teh telah terbukti menghambat penyerapan zat besi. Namun, ini lebih mungkin karena kandungan polifenolnya, bukan kafein itu sendiri.

Makanan dan minuman berkafein tidak berhubungan dengan kekurangan zat besi pada orang sehat, karena penyerapan zat besi dipengaruhi oleh banyak faktor diet lainnya. Namun, mereka yang berisiko kekurangan akan mendapat manfaat dari menghindari kopi dan teh pada waktu makan dan menunggu satu jam setelah makan untuk minum kopi atau teh.

Kami filosofi ingin mendengarkan masukan Apakah Benar Kopi dan Kafein Menghambat Penyerapan Zat Besi? dan sumber refrensi tambahan dari anda, silahkan isi kolom komentar, jangan lupa share artikel ini agar bermanfaat.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar