Skip to main content

Kandungan dan Manfaat Kopi

Kandungan dan Manfaat Kopi - Mengetahui rasa minuman itu normal, tetapi mengetahui substansi atau kandungan di dalamnya luar biasa. Saat ini sudah ada berbagai jenis kopi, terutama kopi sachetan yang saat ini sedang ramai dipasarkan.

Tapi tidak masalah, meski namanya masih berarti kopi dibuat dari bahan dasar biji kopi, buah kopi yang sudah diolah sedemikian rupa sehingga menjadi secangkir kopi di depan kita.


Kandungan dan Manfaat Kopi


Minum kopi di awal hari akan membantu fungsi kognitif dan suasana hati, yang disebabkan oleh kafein dalam kopi. Kafein juga berfungsi untuk memblokir neurotransmitter yang disebut Adenosine yang melepaskan senyawa dopamin dan norepinefrin. Efeknya, daya ingat yang lebih kuat dan suasana hati yang lebih baik.

Maka biji kopi selain aromanya yang harum dan gurih tentu memiliki zat penting di dalamnya, kita sebagai penikmat kopi juga perlu tahu, apa saja isi kandungan kopi? Apa yang membuat melek adalah nama kafein?

Kandungan biji kopi
1. Air
Air (H20) memang kandungan minuman kopi. Meskipun dalam tahap pengeringan biji kopi, kadar air dalam kopi mengalami penurunan.
Namun, air tetap merupakan bahan yang tak terpisahkan dalam kopi. Karena 70% dari tubuh kita harus memiliki kandungan air.

2. Kafein
Kafein jelas merupakan salah satu bahan dalam minuman kopi. Konten yang satu ini, termasuk zat psikoaktif. Jadi itu berdampak sehingga orang yang meminumnya tidak bisa tidur. Namun, jangan berlebihan saat mengonsumsi kopi.

Maksimalkan 2-3 cangkir kopi setiap hari. Karena jika ada terlalu banyak efek negatif seperti kanker dan gangguan tidur akut.

3. Asam Quinic
Rasa asam yang ditemukan dalam minuman kopi adalah karena kandungan zat yang satu ini. Setiap kopi memang memiliki rasa asam yang berbeda.

Jadi yang tersisa hanyalah jenis kopi seperti Robusta dan Arab. Maag terkadang dilarang minum kopi karena ada asam quinic.

4. Putresin
Kandungan putrescine dalam kopi memang kecil. Putresin adalah zat dengan dekomposisi asam amino yang dilakukan oleh bakteri E. coli. jadi dalam kopi zat ini adalah pembusukan bakteri.

5. Etifenol
Konten ini membuat aroma khusus dalam kopi. Ada juga feromon dan tar di dalam rahim ini. baunya seperti bau aspal, tetapi sangat unik dari minuman kopi.

6. Acetylmethylcarbino
Kandungan ini membuat kopi enak. Zat ini sama dengan kandungan yang biasa digunakan dalam pembuatan popcorn yang memiliki rasa seperti mentega. Konten ini juga ditemukan dalam mentega.

7. Niasin
Jika dikonsumsi terlalu banyak tidak baik untuk hati. Tetapi ada juga efek positif seperti peningkatan HDL dan penurunan LDL dan trigliserida.

8. Trigonelline
Konten ini membuat gigi menjadi tidak rusak dan memberi rasa manis pada kopi. Zat ini juga melawan zat Streptococcus Mutans yang dapat menyebabkan plak pada gigi.

9. Dimethyl Disulfide
Konten ini ditemukan dalam kopi yang masih hijau, belum kering dan dipanggang. Zat inilah yang menyebabkan bau pada kotoran yang dikeluarkan oleh tubuh.

10. Asam Dicaffeoylquinic
Minuman kopi mengandung zat yang satu ini, terbukti mengandung antioksidan tinggi.

Nah itu substansi atau konten yang terkandung dalam kopi yang dilaporkan dari budidayakopi.com, ternyata ada banyak konten? Tidak heran kopi telah dipercaya oleh banyak orang jika mengkonsumsi kopi akan berdampak positif bagi kesehatan.

Tentu saja kita tahu bahwa kafein adalah stimulan yang menyebabkan peningkatan denyut jantung dan tubuh yang energik. Efek ini terkait dengan peningkatan sirkulasi darah, termasuk sirkulasi darah ke ginjal. Sirkulasi darah yang lancar juga berarti bahwa tubuh mengeluarkan lebih banyak cairan.

Hmm ternyata ini bisa membuat tubuh menjadi dehidrasi ketika banyak mengonsumsi kopi. Tapi, ini dipatahkan oleh penelitian di Universitas Birmingham, Inggris yang membuktikan konsumsi tiga hingga enam cangkir kopi pada 50 pria setiap hari malah menjadi melembabkan tubuh. Namun, tidak ada salahnya di sini, meminum air sebelum mengonsumsi kopi.

Di sisi lain ternyata kafein juga bisa diatasi bagi Anda yang mengalami kesulitan buang air besar di pagi hari lho, Setelah menghirup otot kopi sepanjang saluran pencernaan akan mengalami kontraksi, suatu kegiatan yang dikenal dengan peristaltik.

Kontraksi otot yang meningkat menyebabkan efek pencahar yang menyebabkan pencernaan menjadi lancar. Tetapi perlu diketahui terlebih dahulu, Sayangnya, efek pencahar mengurangi kemungkinan nutrisi dalam makanan diserap sepenuhnya.

Kabar baiknya bagi Anda yang ingin meminimalkan penyerapan glukosa, minum kopi bisa membawa manfaat. Menurut penelitian Harvard Medical School, asam klorogenat di dalamnya yang berfungsi sebagai antioksidan membantu menstabilkan glukosa dan baik untuk penderita diabetes.

Melalui ulasan dari 15 studi sebelumnya, disimpulkan bahwa mineral antioksidan, magnesium, dan kromium membantu tubuh melepaskan hormon insulin yang mengatur kadar gula darah.

Menurut Nutrition Data (27/08/2014) kopi mengandung 6 persen kebutuhan asam pantotenat (vitamin B5) di 237 gram, 11 persen membutuhkan Riboflavin (vitamin B2), 2 persen Niacin dan Thiamine, dan 3 persen kebutuhan untuk potasium dan mangan.

Terlepas dari manfaatnya bagi kesehatan, penelitian 2007 oleh Baylor College of Medicine menyatakan bahwa konsumsi molekul dan kahweol dalam biji kopi dapat secara signifikan meningkatkan kadar kolesterol jahat LDL. Karena itu, gunakan kertas saring kopi untuk mencegah molekul-molekul ini larut dalam air kopi.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar