Kopi Toraja, Rasa dan Kararkter Khas Sulawesi Yang Mantap

Kopi Toraja - Bumi dan tumbuh-tumbuhan memberi kopi Toraja rasa khas dan body yang tebal berbeda biji kopi lainnya, yang banyak dicari oleh para pecinta kopi. Toraja merupakan nama kabupaten yang terleteak di provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia.

Salah satu jenis kopi paling terkenal yang ditanam di Indonesia adalah dari dataran tinggi Toraja. Terletak 1.500 meter di atas permukaan laut, Toraja adalah tempat yang ideal untuk membudidayakan kopi yang menghasilkan biji terbaik di Indonesia.


Bumi dan tumbuh-tumbuhan memberi kopi Toraja rasa karamel bertubuh berbeda, yang banyak dicari oleh para pecinta kopi. Manjakan diri Anda dengan saripati kopi Toraja Arabica.




Cicipi minuman sambil memperbaiki pemandangan Anda pada alam yang menakjubkan karena ketinggian Toraja tampak sejuk dan sempurna dengan lingkungannya.

Dengan semua kualitasnya yang menakjubkan, tak heran kopi Toraja memiliki cap “Emas Hitam” di bijinya.

Perang kopi adalah pertempuran epik dimulai ketika orang Bugis mencoba menaklukkan Toraja pada tahun 1890-an, semata-mata dipicu oleh perdagangan kopi yang sangat berharga.

Gubernur Belanda di Batavia adalah orang pertama yang membawa kopi ke Indonesia. Benih Arabika dibawa ke Indonesia dengan kapal dari Sri Lanka pada tahun 1696. Tanaman komersial pertama yang terdiri dari 2.000 pon kopi dikirim keluar dari Batavia pada tahun 1717.

Kopi dibawa ke Toraja pada tahun 1850-an. Kedatangan penyakit karat pada tahun 1876, yang menghancurkan banyak perkebunan kopi besar di Jawa, membantu meningkatkan penyerapan penanaman kopi di Toraja oleh petani kecil mandiri.

Seperti harta berharga lainnya, kopi Toraja memicu pertikaian antara bangsawan di masa lalu. Perang kopi adalah pertempuran epik yang dimulai ketika orang Bugis mencoba menaklukkan Toraja pada tahun 1890-an, semata-mata dipicu oleh perdagangan kopi yang sangat berharga.

Ketika tanaman kopi pertama meninggalkan Indonesia, nilai harga satu kilogram kopi adalah beberapa ratus dolar. Itu adalah barang mewah yang berada di luar jangkauan orang awam. Satu-satunya orang yang mampu membeli kopi adalah bangsawan dan pedagang kaya.

Pada tahun 2014 Indonesia adalah produsen kopi terbesar ketiga di dunia, memproduksi lebih dari 540.000 metrik ton dan kopi telah menjadi salah satu tanaman komoditas paling populer di dunia.

Faktanya telah mendatangkan kopi Toraja di bawah Perlindungan Indikasi Geografis (GI) karena rasanya yang sangat berbeda sehingga tidak ada yang setara di dunia.

Saat ini sebagian besar kopi yang diproduksi di Toraja masih ditanam oleh petani swadaya dengan sekitar 5% berasal dari tujuh perkebunan besar. Akibat dari hasil kopi di daerah pegunungan Toraja relatif rendah, sekitar 300 kilo per hektar. Kopi dari wilayah tersebut masih dipetik dan disortir dengan tangan untuk memastikan kopi berkualitas tinggi.

Kapasitas kecil untuk produksi kopi dikombinasikan dengan kualitas biji kopi membuat kopi Toraja beberapa yang paling dicari di dunia.

Apa yang membuat rasanya begitu menyegarkan adalah algoritma kompleks yang tertanam dalam atmosfer Toraja sebagai sudut pandang geografis, menciptakan lingkungan yang menghasilkan kopi Arabika yang sempurna.

Faktanya telah mendatangkan kopi Toraja di bawah Perlindungan Indikasi Geografis (GI) karena rasanya yang begitu berbeda sehingga tidak ada yang setara di dunia. Namun tempat terbaik untuk mencicipi kopi dari Toraja akan selalu berada di dataran tinggi di mana ia berada.

Sumber : visittoraja

Artikel Terkait