Skip to main content

Kenapa Kopi Bisa Membuat Ngantuk, Lelah, dan Bosan?

Kenapa Kopi Bisa Membuat Ngantuk, Lelah dan Bosan? - Mengingat kopi mengandung banyak kafein dan karenanya merupakan stimulan, banyak pecinta kopi tetap mengkonsumsinya untuk meningkatkan energi dan menahan kantuk.

Kopi bikin Ngantuk | Foto : Net

Akibatnya, itu menjadi kejutan besar bagi banyak peminum kopi ketika mereka akhirnya merasa lelah setelah minum kopi yang merupakan kebalikan dari apa yang mereka inginkan.

Tetapi, apakah kopi benar-benar membuat Anda lelah? Jawaban sederhana di sini adalah ya, kopi dapat membuat Anda merasa lebih lelah daripada sebelumnya.

Ada beberapa alasan mengapa hal ini terjadi dan mungkin mengenal mereka dan beberapa cara untuk mengatasinya akan membantu memastikan Anda mendapatkan yang terbaik dari cangkir java Anda.

Namun, sebelum kita membahas mengapa kopi dapat membuat Anda lelah, penting untuk dicatat bahwa kopi akan bereaksi secara berbeda pada orang yang berbeda.

Sementara beberapa orang akan mulai merasa lelah setelah cangkir pertama, yang lain dapat minum beberapa dari mereka tanpa merasakan efek buruk.

Kelebihan dan kekurangan minum kopi setiap orang berbeda, ada yang bermanfaat menahan rasa ngantu tapi sebagian orang jusutru mengantuk setelah minum kopi.

Kenapa Kopi Bisa Membuat Lelah, Ngantuk, dan Bosan?

Jika Anda sering mengalami kelelahan atau kantuk setiap kali minum kopi, baca sampai selesai penjelasan dibawah ini.

1. Kopi adalah Diuretik
Sama seperti alkohol, kopi adalah minuman diuretik, dan apa artinya ini adalah akan membuat Anda buang air kecil.

Dehidrasi membuat Anda merasa lamban dan lelah. Untuk peminum kopi biasa, ini adalah alasan yang cukup untuk ingin mengambil satu cangkir kopi lagi tanpa mengetahui bahwa ini kemudian menciptakan lingkaran setan dehidrasi yang membuat Anda merasa lebih lelah ketika mengambil kopi.

2. Ini Mengganggu Siklus Bangun Anda
Walaupun kopi dapat membuat Anda tetap terjaga dan waspada saat Anda mencoba menyelesaikan tugas atau proyek penting itu, kopi juga dapat mengganggu siklus tidur-alami Anda.

Kafein dalam kopi menekan adenosin yang merupakan bahan kimia dalam sistem saraf pusat yang bertugas mengendalikan siklus tidur, tetapi tidak menghentikan produksinya.

Sebagai efek dari kafein pada tubuh Anda habis, Anda berakhir dengan jumlah berlebihan adenosin yang ingin mengikat dengan reseptor adenosin di otak tetapi tidak dapat karena jumlah yang berlebihan, sehingga Anda tiba-tiba akan merasa sangat lelah

3. Minum Kopi Murah dan Berkualitas Rendah
Jenis kopi yang Anda minum mungkin juga berkontribusi terhadap kelelahan yang Anda rasakan setelah mengonsumsi dosis kafein harian.

Kopi yang murah dan berkualitas rendah sering menyebabkan tingkat mikotoksin yang lebih tinggi dalam cangkir Anda daripada yang Anda dapatkan ketika minum kopi berkualitas baik.

Ketika otak Anda terkena mikotoksin dengan volume tinggi, rasa kantuk atau kabut otak adalah beberapa efek sampingnya.

4. Terlalu Banyak Gula
Bagi pecinta kopi dengan gigi manis, Anda mungkin tergoda untuk memanis kopi Anda dengan gula dan pemanis lainnya.

Tetapi, jika Anda akhirnya merasa lelah setelah meminumnya, yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa bukan kopi yang menyebabkan kelelahan tetapi gula.

Gula digunakan dan diproses oleh tubuh lebih cepat daripada kafein, dan begitu semuanya habis, Anda cenderung mengalami penurunan energi yang membuat Anda merasa lelah.

Namun, seberapa cepat ini terjadi akan bervariasi dari satu orang ke orang lain dan beberapa orang bahkan mungkin tidak menyadari penurunan energi.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar