Cara Merawat Tanaman Kopi Agar Panen Lebat dan Sehat

filosofi kopi - Cara Merawat Tanaman Kopi Agar Berbuah Lebat dan Sehat - Apa Kebutuhan Tanaman Kopi? Tanaman kopi yang "sehat" adalah salah satu yang mampu menghasilkan benih dengan kualitas terbaik. Ada tiga faktor utama yang mempengaruhi "kebahagiaan" sebuah pabrik: genetika, lingkungan, dan manajemen pertanian yang diterapkan. Karena tidak ada formula pasti untuk menghasilkan kopi spesial pemenang penghargaan, para petani bekerja untuk memenuhi semua kebutuhan dasar tanaman sehingga mereka dapat berkembang.

Ada kebutuhan biologis umum yang universal untuk semua tanaman yang memungkinkan hal ini. Hal-hal penting ini adalah matahari, air, tanah, dan udara; empat bergabung untuk menyediakan tanaman dengan energi dan nutrisi yang diperlukan untuk mempertahankan kehidupan. Tentu saja, tanaman yang berbeda telah beradaptasi untuk membutuhkan kondisi spesifik yang berbeda, tergantung pada sejarah dan lingkungan mereka. Namun, semua tanaman memiliki faktor eksternal yang memungkinkan pertumbuhan dan reproduksi satu-satunya metrik keberhasilan yang dimiliki sebuah pabrik.

Tanaman hidup di ekosistem. Tidak masalah jika ekosistem adalah ekosistem alami atau ekosistem. Either way, tanaman berinteraksi dengan lingkungan luar mereka dan tergantung pada tanah, cuaca, mikroorganisme, suhu, kelembaban, dan berbagai pengaruh lainnya. Meskipun seorang petani dapat memilih tanaman berdasarkan apa yang diketahui tentang genetika mereka, satu-satunya faktor yang dapat dikontrol secara aktif setiap tahun setelah penanaman adalah pengelolaan pertanian perkebunan.

Informasi berikut ini merupakan pengantar untuk menanam biologi dan manajemen pertanian di perkebunan kopi. Itu tidak berusaha untuk menguraikan situasi sulit dan berisiko tinggi yang dihadapi sebagian besar produsen kopi saat ini. Ini dimaksudkan untuk menyajikan beberapa faktor biologis dasar untuk membantu non-agronomis memahami beberapa kompleksitas ilmiah yang masuk ke dalam mempertahankan perkebunan kopi yang sehat, produktif, berkualitas tinggi. Gunakan sebagai ikhtisar, pelajari, dan lihat hubungan produsen Anda untuk mendapatkan sisi kemanusiaan dari cerita.


The Essentials for Life
Penting untuk diingat bahwa setiap kali kita mengambil tanaman “alami” dari hutan dan menggunakannya untuk tujuan pertanian, seperti kopi, kebutuhannya berubah. Pertanian bukan alam. Coffea arabica mungkin adalah salah satu yang lebih keras kepala dan sensitif terhadap komoditas pertanian.

Karena endemik di wilayah yang sangat spesifik (dataran tinggi Ethiopia dan Sudan Selatan), di mana ia dilahirkan di bawah serangkaian keadaan genetik yang tidak biasa, ia memiliki tingkat keragaman genetik yang rendah untuk memerangi tantangan (Lashermes, Combes, Robert). , Trouslot, D'Hont, Anthony, et al., 1999). Juga, baru-baru ini (dalam waktu evolusi) telah didistribusikan ke seluruh dunia, yang berarti bahwa itu tidak memiliki waktu untuk berevolusi ke iklim dan kondisi baru.

Tanaman kopi arabika di Indonesia, atau Brasil, atau Jamaika masih tumbuh paling baik di bawah kondisi ideal yang dipelajari nenek moyangnya untuk mencintai di bawah naungan hutan tropis di Afrika Timur. Ini adalah salah satu alasan mengapa sangat sulit untuk membuat tanaman kopi arabika bahagia, dan mengapa ini terus menantang para petani di seluruh dunia khatulistiwa.

Untuk berfungsi, tanaman "menghirup" dan "menghembuskan nafas" blok bangunan kehidupan. "Tarik nafas" disebut fotosintesis, dan "menghembuskan napas" disebut respirasi; keduanya bergantung pada air, energi dari matahari, dan nutrisi. Tanaman mengambil nutrisi dan air dari tanah melalui akar mereka.

Selalu ada satu faktor utama yang membatasi pertumbuhan dan reproduksi tanaman (Larcher, 2003). Ini mungkin terdengar buruk, tetapi sebenarnya ini adalah yang terbaik — karena kita tidak ingin tanaman raksasa mengambil alih dunia dan menghancurkan gedung pencakar langit dalam percepatan pertumbuhan dramatis Raja-Kong-esque. Biasanya, karbon (C), air (H2O), atau nitrogen (N) akan menjadi faktor pembatas utama.

Di dunia pertanian, ini sering menjadi macronutrients seperti nitrogen (N), potassium (K +) dan fosfor (P). Inilah sebabnya mengapa petani sering harus mengairi atau menerapkan pupuk untuk tanaman. Di hari ini dan usia, tanaman abadi dan liar tidak sering dibatasi oleh karbon, karena ada banyak karbon ekstra di atmosfer. Namun, dalam kasus tanaman tahunan (seperti jagung, kedelai, dan gandum), karbon dapat menjadi terbatas, dan menambahkan kompos gambut atau karbon dapat membantu meringankan defisit ini.

Jika Anda meletakkan tanaman peneduh di bawah sinar matahari, itu akan membutuhkan lebih banyak nutrisi untuk mengikuti tingkat pertumbuhan dan produksi yang akan terjadi. Jika Anda menambahkan nitrogen, tanaman akan menuntut lebih banyak fosfor, kalium, dan kalsium berfungsi dengan benar. Jika Anda menambahkan lebih banyak nutrisi, tanaman itu akan membutuhkan lebih banyak air. Anda mendapatkan ide itu.

Dengan cara ini, sebuah pabrik selalu, secara fisiologis berbicara, berusaha menyeimbangkan sumber daya yang tersedia dan mengalokasikannya ke tugas-tugas spesifik yang relevan untuk mempertahankan kehidupan. Apa yang manusia lakukan untuk membuat tanaman kopi arabika bahagia secara biologis? Banyak sekali!

Kondisi Tumbuh Memadai: Pilihan Situs
Lokasi adalah kunci untuk menanam arabika. Pemilihan lokasi adalah salah satu pilihan paling penting yang dapat dilakukan petani untuk memastikan keberhasilan. Itu dikatakan, tidak semua petani memiliki pilihan situs; mereka mungkin hanya memiliki sebidang tanah di dekat daerah yang dikenal sebagai kopi.

Lereng dan aspek, topografi, suhu, pola cuaca, curah hujan, perubahan musiman, dan tekstur tanah bukanlah faktor yang mudah untuk diubah (kecuali jika Anda membangun rumah kaca raksasa di sekitar tanaman kopi Anda, yang sepertinya tidak mungkin). Kondisi tanah dan sejarah tanah juga dapat mempengaruhi potensi sebuah situs. Pertimbangan praktis dan logistik harus dibuat berdasarkan teknik panen lokal, irigasi, pemangkasan, dan praktik manajemen lainnya.

Perubahan musiman (atau ketiadaannya, di daerah khatulistiwa) menggambarkan siklus pembuahan tahunan tanaman. Di daerah yang sedang tumbuh seperti Etiopia, Hawaii, Amerika Tengah, dan Brasil Selatan, musim umumnya menghasilkan satu siklus pertumbuhan buah. Di daerah-daerah ini, bunga dimulai pada periode pertumbuhan yang lambat (musim dingin), dan pembungaan dan pertumbuhan batang baru terjadi dengan hujan atau kadang-kadang snap dingin (musim semi). Rentang suhu spesifik dari perkebunan potensial adalah kuncinya, karena C. arabica lebih menyukai suhu dari 15-24 ° C dan sangat sensitif terhadap dingin dan beku, dengan yang terakhir menghancurkan kedua daun dan buah.

Air yang Adekuat: Transpirasi, Irigasi, dan / atau Pengelolaan Tanah

Menciptakan situasi air yang memadai adalah kunci untuk menjaga perkebunan kopi arabika yang bahagia. Banyak petani kopi bergantung pada curah hujan sebagai satu-satunya sumber air mereka. Lebih jarang, sistem irigasi dibuat untuk mempertahankan kondisi pertumbuhan penuh sinar matahari yang produktif. Dalam kasus ini, umumnya ditemukan di Brasil dan Vietnam, di mana pertumbuhan dan oleh karena itu permintaan air sangat tinggi, sistem otomatis telah membantu memungkinkan perluasan produksi kopi (Snoeck & Lambot, 2009).

Dalam contoh lain, irigasi dapat dikelola untuk memfasilitasi pembungaan (Willson, 1999). Neraca air dari perkebunan kopi idealnya dipertahankan melalui seleksi tanah dan lokasi. Jika ini sudah cukup untuk memulai, seorang petani sangat kecil kemungkinannya membutuhkan irigasi atau penambahan tanah untuk memastikan drainase yang tepat. Kopi, seperti semua tanaman, membutuhkan jumlah minimum air untuk tetap sehat (yaitu, tidak layu) dan berfungsi.

Ini karena nutrisi dan mineral diserap oleh tanaman melalui kapiler, dari akarnya hingga ke tunas tertinggi. Namun, terlalu banyak air di tanah dapat merusak. Akar membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup dan berfungsi, dan akar yang dangkal membuat erosi menjadi topik yang menjadi perhatian di daerah-daerah penghasil kopi tertentu yang mengalami periode-periode hujan yang parah (Clifford & Willson, 1985; Snoeck & Lambot, 2009).

Evaporasi dan transpirasi dipengaruhi oleh banyak hal dalam suatu ekosistem, termasuk status air suatu tanah; kelembaban relatif; dan jumlah matahari, angin, dan tutupan pohon. Tutupan awan juga dapat mempengaruhi jumlah transpirasi yang terjadi dan oleh karena itu jumlah air yang hilang. Evapotranspirasi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan proses hilangnya air dari tumbuhan (Larcher, 2003). C. tanaman arabika selalu hijau, dan kehilangan banyak air sepanjang tahun (Clifford & Willson, 1985).

Tekstur tanah dapat berdampak pada keseimbangan air tanaman. Faktanya, tanah dapat secara alami menahan air atau mengalirkan air, tergantung pada ruang pori (Hillel, 2004; Snoeck & Lambot, 2009). Untuk menarik air dari tanah, tanaman mengerahkan permintaan evaporatif yang diciptakan oleh perbedaan tekanan antara udara, tanaman, dan tanah. Tekstur tanah juga berdampak pada kemampuan tanaman C. arabica untuk bertahan di musim kemarau, karena air yang disimpan jauh di dalam tanah digunakan selama periode curah hujan rendah (Clifford & Willson, 1985).

Sun Yang Memadai: Pengelolaan Naungan
Fotosintesis membutuhkan energi dari matahari untuk mengubah CO2 dari udara menjadi gula, yang merupakan makanan nabati (Raven, Evert, & Eichhorn, 1999). Namun, intensitas sinar matahari penting untuk C. tanaman arabika, dan sulit diatur secara alami. Karena C. arabica berevolusi sebagai tanaman understory, hanya dapat menggunakan jumlah matahari yang terbatas. Bahkan, terlalu banyak sinar matahari dapat merusak jaringan fotosintesis dari waktu ke waktu, akhirnya mengarah pada penurunan pertumbuhan dan produksi (Clifford & Willson, 1985).

Tanaman muda, seperti bayi manusia, sangat sensitif, itulah sebabnya Anda sering melihat bibit kopi di bawah penutup. Suhu tinggi yang terkait dengan sinar matahari yang kuat juga dapat memperlambat fotosintesis dengan menyebabkan pori-pori tumbuhan (disebut stomata) untuk menutup (Larcher, 2003).

Banyak petani berusaha mengatur matahari melalui rezim pohon rindang. Namun, ada trade-off, karena tanaman tambahan berarti lebih banyak pekerjaan! Tidak ada panduan universal untuk pengelolaan pohon pelindung, karena ini tergantung pada kondisi lokal dan iklim mikro perkebunan (Muschler, 2009). Ketika direncanakan secara strategis, naungan pohon dapat bermanfaat dengan cara lain, seperti menyediakan sumber makanan untuk manusia (pohon pisang atau alpukat) atau tanaman (pohon yang menambahkan lebih banyak nitrogen ke dalam tanah) (Snoeck & Vaast, 2009).

Pohon juga bisa ditanam sedemikian rupa sebagai angin istirahat untuk perkebunan. Naungan dapat dimanfaatkan untuk menghemat air, menurunkan suhu di daerah panas, dan melindungi terhadap embun beku (Muschler, 2009; Snoeck & Lambot, 2009). Tutupan awan yang sering, sering terjadi pada ketinggian tinggi, dapat bertindak sama untuk mengurangi jumlah cahaya yang mencapai daun, pada saat menurunkan suhu ke titik yang mengurangi fotosintesis terjadi. Seperti semua pengelolaan pertanian, keteduhan dan keseimbangan matahari adalah proses penilaian dan penyesuaian terus menerus untuk petani kopi.

Nutrisi yang Memadai : Pengelolaan Tanah

Nutrisi di luar apa yang didapat tanaman dari udara dan air (karbon, oksigen, dan hidrogen) diperoleh melalui tanah. Akar bertindak sebagai sedikit kekosongan air dan nutrisi, sehingga tanaman tetap terhidrasi dengan baik DAN sehat pada saat yang sama (Raven, Evert, & Eichhorn, 1999). Tanah dan nutrisinya dapat spesifik secara regional, bervariasi dengan geologi lokal dan materi induk. Jadi, tergantung di mana perkebunan duduk di dunia, pengelolaan tanah berbeda. Bahkan, itu bisa menjadi ilmu mikro-wilayah-spesifik, sangat tepat, dan beberapa ahli agronomi merekomendasikan memiliki tanah serta jaringan daun dianalisis beberapa kali setahun untuk menjamin manajemen nutrisi yang akurat.

Nitrogen adalah salah satu makronutrien yang paling penting, karena digunakan untuk fungsi-fungsi penting seperti fotosintesis dan produksi jaringan baru, serta proses kunci lainnya (Carelli, Fahl, & Ramalho, 2006; Clifford & Willson, 1985). Kekurangan nitrogen umumnya terjadi di perkebunan C. arabica yang tidak menghasilkan dan menghasilkan tinggi, karena permintaan yang dimasukkan ke jaringan fotosintesis. Jumlah nitrogen yang sehat dalam tanaman menghasilkan daun hijau yang sehat dan gelap.

Kekurangan dapat muncul dengan daun paling tipis atau menguning (disebut klorosis). Di sisi lain, adalah mungkin untuk terlalu pupuk dengan nitrogen, dan ini dapat memiliki konsekuensi yang berbeda dalam kopi, seperti kandungan kafein yang lebih tinggi (Snoeck & Lambot, 2009). Ada berbagai bentuk nitrogen yang dapat diterapkan ke tanah, tetapi setiap petani dan agronomis harus membuat keputusan yang terdidik tentang mana yang terbaik untuk lokasi dan situasi tertentu.

Setelah nitrogen, kalium dan fosfor adalah makronutrien yang paling penting untuk fungsi biologis dasar tanaman (Larcher, 2003). Potassium penting untuk perkembangan fisiologis buah, dan fosfor diperlukan untuk perkembangan akar, kayu, dan kuncup. Anda mungkin mengenali ini jika Anda telah menghabiskan waktu di pertanian apa pun, karena sebagian besar pupuk yang tersedia secara komersial ditujukan untuk keseimbangan N: P: K tertentu.

Defisiensi kalium dapat menyebabkan bintik-bintik coklat berkembang, terutama pada daun yang lebih tua (Snoeck & Lambot, 2009). Kekurangan fosfor dapat terjadi setelah pohon kopi menghasilkan tanaman yang berat atau menderita kekurangan air, dan dapat hadir dengan klorosis daun atau warna hijau kebiruan daun (Rothfos, 1980).

Mikronutrien, seperti seng, magnesium, boron, besi, dan tembaga, semuanya memainkan peran kecil namun penting dalam mempertahankan fungsi tanaman yang tepat. Defisit dari elemen-elemen ini dapat menyebabkan berbagai gejala fisik pada C. arabika. Penyemprotan nutrisi daun juga dapat diterapkan pada tanaman kopi untuk memberikan nutrisi langsung ke daun, tetapi ini adalah padat karya. Praktik ini tidak umum di semua daerah penghasil kopi, tetapi dapat sangat bermanfaat dalam situasi kekurangan gizi tertentu.

PH tanah, yang dihasilkan dari geologi yang mendasari, juga harus dipertimbangkan. Ini bisa menjadi padat karya — atau bahkan tidak mungkin — untuk secara signifikan mengubah pH tanah jangka panjang, dan area-area tertentu harus dikelola setiap tahun (Snoeck & Vaast, 2009). Banyak daerah penghasil kopi tropis atau semi tropis di dunia memiliki tanah yang sedikit asam, yang cocok untuk menanam kopi (Wellman, 1961).

Namun, kopi arabika telah dikenal tumbuh dalam berbagai kondisi keasaman tanah, dari asam ke netral (pH ~ 4-7) (Rothfos, 1980). PH juga dapat mempengaruhi kemampuan tanah untuk "melepaskan" nutrisi dan memungkinkan tanaman untuk mengambilnya. Ini secara teknis disebut "pertukaran kation" kapasitas tanah, dan itu juga tergantung pada tekstur tanah dan kandungan bahan organik (Larcher, 2003; Snoeck & Lambot, 2009).

Melindungi humus (di mana sebagian besar akar arabika hidup) dan semua nutrisi yang dimilikinya, termasuk yang dibayar petani untuk ditambahkan, merupakan pertimbangan yang sangat penting ketika mengelola perkebunan kopi. Erosi fisik dapat menjadi ancaman bagi pohon kopi, ekosistem yang lebih besar, dan pekerja pertanian. Kerentanan suatu lokasi terhadap erosi dan aliran permukaan dapat mempengaruhi pemulihan (atau penggunaan sebenarnya) nutrisi yang ditambahkan dalam bentuk kompos dan pupuk yang mahal.

Bahan organik, komposisi tanah (lumpur, pasir, dan tanah liat), dan tingkat pemadatan semua berkontribusi untuk ini (Snoeck & Vaast, 2009). Namun, faktor fisik lokasi yang tidak dapat diubah, seperti kemiringan, aspek, dan curah hujan, dan kejadian yang tak terduga sering kali bertanggung jawab atas erosi tanah. Petani dapat menggunakan banyak metode untuk melestarikan tanah dan memerangi hilangnya hara dan erosi, tetapi itu adalah tantangan abadi.

Stimulasi yang Memadai: Jarak dan Pemangkasan

Memastikan bahwa perkebunan kopi akan sehat dan produktif selama mungkin memerlukan manajemen aktif, dimulai dengan kepadatan tanam, atau jarak tanam. Sangat penting untuk memberikan setiap pohon cukup ruang untuk memenuhi kebutuhannya, sementara pada saat yang sama mempertimbangkan hasil per hektar.

Tergantung pada kultivar yang digunakan, tanaman dewasa kopi arabika biasanya membutuhkan 1-3 meter antar tanaman. Misalnya, ketika tanaman berjarak 2,5 meter terpisah, yang menghasilkan 1.600 tanaman per hektar; sedangkan, jika berjarak 4 meter, hasilnya adalah 625 tanaman per hektar (Rothfos, 1980). Dalam situasi di mana kopi ditumpangsarikan dengan tanaman jenis lain, keputusan ini lebih kompleks dan bergantung pada jenis energi dan air apa yang dibutuhkan tanaman tetangga dalam kaitannya dengan kebutuhan C. arabika.

Kopi arabika menjadi kurang produktif seiring dengan bertambahnya usia; oleh karena itu, pemangkasan telah muncul sebagai cara umum untuk meregangkan masa hidup pohon kopi. Pilihan lain, penanaman kembali, memakan waktu lebih lama dan lebih berisiko bagi petani karena tergantung pada keberhasilan pembibitan, diikuti oleh sekitar dua tahun yang pada dasarnya tidak ada produksi, dan oleh karena itu tidak ada pendapatan dari tanaman tersebut. Ada dua metode pemangkasan utama yang umum di seluruh dunia, tergantung pada praktik pemeliharaan dan pemeliharaan tanaman setempat.

Ini adalah pemangkasan tunggal dan multi-stemmed (Rothfos, 1980; Snoeck & Lambot, 2009). Di bawah salah satu metode ini, metode peremajaan yang stumping atau kurang drastis dapat diterapkan tergantung pada kebutuhan kultivar dan perkebunan kopi. Ahli agronomi yang berbeda merekomendasikan panduan obyektif yang berbeda untuk pemangkasan, berdasarkan faktor termasuk tinggi pohon, penurunan produktivitas, dan umur pohon (Snoeck & Lambot, 2009).

Seringkali direkomendasikan bahwa suatu lahan pertanian memotong bagian-bagian perkebunan kopi secara strategis setiap tahun, bukannya memangkas semua pohon sekaligus. Dengan cara ini, hilangnya pendapatan karena periode pertumbuhan kembali diminimalkan. Selain strategi pemangkasan utama, pemangkasan pemeliharaan juga dilakukan setiap tahun, biasanya selama periode pertumbuhan yang lambat (Clifford & Willson, 1985; Willson, 1999). Umumnya, batang sekunder berusia dua tahun ditemukan paling produktif, dan ini memotivasi petani kopi untuk memaksimalkan jumlah ini di dalam perkebunan mereka setiap tahun (Clifford & Willson, 1985).

Tantangan Petani
Tentu saja, rencana terbaik untuk tikus dan laki-laki (dan tanaman), sering tersesat. Seorang petani dapat memilih kultivar kopi spesifik daerah, menanamnya di lokasi yang strategis dengan sinar matahari yang baik dan tanah yang dikeringkan dengan baik, dan dalam semua cara lain mendirikan perkebunan kopi “sempurna” - dan masih menghadapi tantangan yang tak dapat diatasi.

Cuaca yang tidak terduga, perubahan iklim, serangan hama atau patogen, dan "tindakan Tuhan" lainnya dan alam dapat mengubah perkebunan kopi yang bahagia menjadi tanah gersang yang suram. Ada risiko dalam pertanian yang hanya bisa dipahami sepenuhnya oleh petani yang hidup setiap siklus tanaman. Bagi kami yang bekerja di bagian akhir rantai nilai pemanggangan, ritel, atau konsumsi, penting untuk mengingat keterbatasan perspektif kami.

"Pertanian terlihat sangat mudah ketika bajak Anda adalah pensil, dan Anda berada ribuan mil dari ladang jagung."
- Presiden Dwight D. Eisenhower

Source : DISINI

Jika anda ingin memberi masukan, silahkan kunjungi FANSPAGE kami, jangan lupa like dan share.

Artikel Terkait